bagusan sabun batang atau sabun cair

Sabun Batangan vs Sabun Cair
Banyak dari kita yang sangat sensitif terhadap kebersihan. Kami telah dilatih untuk mencuci tangan beberapa kali sehari dan untuk menghindari kontak dengan kuman dengan segala cara. Sebagai sarana untuk tujuan ini, sabun adalah aspek penting dalam kehidupan sehari-hari kita. Selama bertahun-tahun, pasar hanya terdiri dari sabun batangan dan semua orang tampaknya benar-benar puas. Kemudian sabun cair tiba di lokasi dan debat dibuka. Mana yang lebih baik digunakan - sabun batangan atau sabun cair? Bagi sebagian besar dari kita, jawabannya berasal dari hal-hal yang secara pribadi kita anggap paling penting. Mari kita periksa kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Bakteri.

Kita semua tahu bahwa bakteri adalah penyebab utama penyakit dan alasan utama kita mencuci tangan kita sesering yang kita lakukan - untuk mencegah penyebaran kuman . Sabun cair telah dipromosikan sebagai anti-bakteri hampir sejak awal pengenalannya ke pasar. Mengingat bahwa orang telah menggunakan sabun batangan selama beberapa generasi, bahkan berabad-abad, tampaknya tidak mungkin sabun batangan tidak ada di daerah ini. Sebuah studi 1988 dilakukan oleh Perusahaan Dial melihat apakah bakteri dari sabun bekas dipindahkan ke kulit. Sabun deodoran komersial sabun dilunakkan dan dicuci sebelumnya, kemudian diinokulasi dengan E. coli dan Pseudomonas aeruginosa untuk membuat sabun yang terkontaminasi. Bar uji sebenarnya mengandung 70 kali kontaminan yang biasanya ditemukan di batang sabun bekas. Enam belas relawan kemudian mencuci tangan mereka dengan sabun yang terkontaminasi dan tidak ada yang menunjukkan tingkat terdeteksi dari salah satu bakteri. Para peneliti menyimpulkan bahwa sabun batangan bekas tidak menyebabkan transfer bakteri dari bar ke kulit dan bahwa mereka aman dan direkomendasikan untuk digunakan saat mencuci tangan untuk mencegah penyebaran penyakit.

Berurusan dengan kekacauan .

Meskipun sabun cair telah ada sejak 1865 dan mungkin lebih awal, sabun cair tidak diproduksi secara massal hingga tahun 1980. Sebelum sabun batangan itu adalah cara utama untuk mencuci tangan. Keluhan yang sering tentang sabun batangan adalah sifat licin dari sabun yang dibasahi dan residu lathery yang ditinggalkan di meja dan di piring sabun yang dirancang untuk menampungnya. Minnetonka, pembuat Softsoap, memojokkan pasar sabun cair dengan strategi yang berfokus untuk membeli semua dispenser plastik. Dispenser sangat populer karena mudah digunakan dan semua kecuali sisa sabun sisa sabun yang tertinggal. Dispenser juga tidak licin untuk ditangani. Mereka dapat dibuang dan diganti dengan mudah. Orang-orang tidak perlu menghabiskan waktu setiap minggu atau hari untuk membersihkan sisa sabun yang tersisa dari penggunaan sabun batangan berulang kali.

Tingkat pH sabun .

Para pendukung sabun cair sering mengutip efek pengeringan sabun batangan pada kulit. Ketika ini terjadi, umumnya karena sabun batangan yang digunakan memiliki tingkat pH yang lebih tinggi. Ini bisa sangat mengering, terutama untuk kulit sensitif. Keuntungannya adalah bahwa ada lebih dari satu jenis sabun batangan yang tersedia, banyak dengan faktor pH yang lebih rendah dan bahan-bahan lain yang membantu mencegah "pengeringan" keluhan stereotip yang terkait dengan sabun batangan. Faktanya, kebanyakan sabun batang mengandung glycerin yang sangat terapeutik untuk kulit kering dan kepekaan lainnya seperti eksim.

Pilihan tanpa wewangian .

Beberapa orang memiliki alergi terhadap wewangian sementara yang lain tidak suka mereka ditambahkan ke sabun mereka. Sabun cair yang bebas pewangi bisa sulit ditemukan. Sabun bar menawarkan banyak pilihan bagi mereka yang lebih suka menggunakan aroma bebas.

Mengenali limbah .

Saat Anda mencuci tangan dengan sabun batangan, Anda menggosok bilah di antara tangan Anda sampai Anda menciptakan jumlah busa yang diinginkan. Kemudahan dan kenyamanan pompa pada dispenser sabun cair membuat ini lebih sulit untuk dikendalikan. Biasanya, mereka mengeluarkan jumlah yang telah ditentukan dan hampir tidak ada cara untuk menyesuaikan ini. Seringkali lebih dari yang diperlukan untuk menciptakan busa yang cukup. Ini diterjemahkan ke dalam limbah sabun cair dibandingkan dengan menggunakan sabun batangan. Di sisi lain, karena sabun batangan semakin kecil dengan penggunaan, kadang-kadang pecah menjadi potongan-potongan kecil yang terlalu sulit untuk digunakan dan harus dibuang

Berbicara tentang busa .

Busa yang subur terasa baik di kulit dan apakah Anda mencuci tangan atau seluruh tubuh Anda, nuansa busa dapat mendorong Anda untuk mencuci lebih lama. Jika Anda mencuci lebih lama, Anda dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk mendapatkan bersih. Sabun cair lebih baik menghasilkan busa kaya jenis ini dengan sedikit usaha.

Uang sia-sia .

Satu pengalaman pengguna sabun batangan yang paling banyak telah ditangani adalah menjatuhkan sedikit sabun yang licin di saluran pembuangan. Saat bar digunakan, semakin kecil dan semakin kecil. Ini bisa membuatnya agak sulit untuk digunakan. Berpegang pada potongan-potongan licin kecil kadang-kadang berarti mereka meluncur keluar dari tangan Anda dan mencuci saluran pembuangan sebelum Anda dapat menangkapnya. Ini berarti bahwa sementara sabun batangan mungkin lebih murah, beberapa dari itu terbuang jika lolos dari saluran pembuangan.

Pelembab built-in .

Beberapa sabun batang memang mengandung pelembab tetapi banyak orang menggunakan sabun batangan untuk kemampuan penghilang bau mereka. Beberapa sabun deodoran ini bisa kasar pada kulit sensitif. Kulit wanita cenderung lebih halus daripada pria dan bereaksi lebih keras terhadap sabun deodoran. Sabun cair lebih banyak mengandung bahan pelembab dan bisa lebih ramah untuk kulit sensitif.

Pengelupasan kulit .

Kami meminta banyak produk sabun kami hari ini. Pengelupasan kulit adalah proses menghilangkan kulit mati dari wajah dan tubuh. Dengan sabun, ini dilakukan dengan menambahkan abrasive ringan ke produk. Sabun bar menyediakan scrub yang lebih intens dan merangsang sirkulasi di kulit. Sabun cair dengan sifat pengelupasan harus digunakan bersama dengan loofah atau spons untuk mencapai efek yang sama. Dalam jangka panjang, varian sabun cair dengan glikolat atau asam salisilat tampaknya melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk mencerahkan kulit. Cairan mencuci juga cenderung membuat kulit terasa kurang berpasangan setelah pencucian selesai.

Bahan dasar .

Sabun batangan paling sering dibuat dari lemak hewani dan minyak nabati yang tersabunkan. Saponifikasi adalah nama proses dimana lemak hewani atau nabati dicampur dengan alkali yang kuat untuk membuat sabun. Sebaliknya, sabun cair berbasis minyak bumi dan membutuhkan agen pengemulsi dan stabilisator untuk menjaga konsistensinya. Agen-agen ini telah diuji dan disetujui oleh lembaga pemerintahan yang tepat tetapi sedikit jika ada penelitian yang menunjukkan efek jangka panjang dari penggunaan berulang bahan kimia ini. Diethanolamine (DEA) sering ditambahkan ke sabun cair untuk meningkatkan tekstur krim dan sifat berbusa. Sebuah penelitian yang dilakukan pada bayi tikus menunjukkan bahwa DEA menghambat kemampuan mereka untuk menyerap bahan utama yang diperlukan untuk perkembangan otak. Dalam konsentrasi tinggi, tikus juga mengembangkan toksisitas mempengaruhi darah ringan, hati, ginjal dan sistem testis.

Pertimbangan ekologis .

Sebuah studi tahun 2000 yang dilakukan di University of Missouri Outreach and Extension menetapkan bahwa 40% pembeli wanita yang membeli produk perawatan kulit menganggap diri mereka “ahli ekologi” atau memiliki kepedulian terhadap faktor lingkungan. Persentase itu mungkin telah meningkat sejak masa penelitian. Sebuah studi 2009 yang dilakukan di Institut Teknik Lingkungan menyimpulkan bahwa sabun cair meninggalkan jejak karbon 25% lebih besar daripada sabun batangan. Mengapa demikian? Dibutuhkan lebih banyak bahan baku kimia dan pengolahan untuk memproduksi sabun cair, 7 kali lebih banyak dan itu berarti 7 kali lebih banyak penggunaan energi dan emisi karbon. Sabun cair juga dikemas dalam wadah plastik yang lebih keras di ekosistem untuk dipecah dan dibuang yang merupakan pembungkus kertas kardus dari kebanyakan sabun batang.

Biaya per penggunaan .

Matematika sederhana akan mengungkapkan lebih baik membeli ketika membandingkan sabun batangan dengan sabun cair. Sabun batang standar tanpa aditif mewah berlaku sekitar 1,2 sen per gram sementara sabun cair dasar Anda dijual seharga sekitar 1,5 sen per gram. Sabun batangan adalah tawaran yang lebih baik tetapi tidak dengan margin besar sampai Anda melihat berapa banyak biaya per pencucian tangan. Kita cenderung menggunakan sabun cair lebih banyak daripada yang kita perlukan sehingga ketika semuanya dikatakan dan dilakukan, sabun batangan harganya sekitar 0,4 sen per pencucian tangan dan biaya sabun cair 3,5 sen per pencucian. Itu bisa sampai merapikan jumlah dalam waktu singkat.

Jadi, apa yang bisa kita simpulkan tentang apakah sabun batangan atau sabun cair lebih baik?

Itu tergantung pada faktor-faktor yang paling penting bagi Anda. Jika ekologi dan menjadi hijau penting maka sabun batangan menang telak. Jika keputusan itu bersifat finansial, sabun batangan menang lagi dengan ukuran signifikan. Jika efek pelembab dan busa kaya berada di bagian atas daftar prioritas Anda, maka sabun cair adalah cara terbaik. Dari sudut pandang yang sepenuhnya sadar kesehatan, sabun batang mengandung lebih sedikit bahan kimia dan melakukan pekerjaan yang sama baiknya dalam mencegah penyebaran kuman sebagai rekan cair mereka.
Apa pun parameternya yang Anda gunakan untuk membuat keputusan membeli sabun, ada satu hal yang jelas. Sabun batang kuno jauh dari semua dicuci.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "bagusan sabun batang atau sabun cair"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel