Bahaya Polusi Udara & 6 Cara Untuk Melindungi Diri Dari Udara Berbahaya

Polusi udara
Polusi udara mengacu pada pelepasan polutan ke udara yang dapat membahayakan kesehatan manusia dan planet kita secara keseluruhan. Sebagian besar berasal dari produksi dan penggunaan energi, karena pembakaran bahan bakar fosil melepaskan bahan kimia dan gas ke udara. Membuat hal-hal lebih buruk adalah polusi udara tidak hanya berkontribusi terhadap perubahan iklim, itu memperburuk oleh polusi udara, dalam bentuk karbon dioksida dan metana meningkatkan suhu Bumi. Jika Anda berpikir perubahan iklim hanya merusak lingkungan, pikirkan lagi, karena juga meningkatkan produksi polutan udara alergen seperti jamur, karena kondisi lembab yang disebabkan oleh hal-hal seperti banjir dan cuaca ekstrim, serta serbuk sari, karena ada lebih banyak serbuk sari yang dihasilkan dan musim serbuk sari yang lebih panjang.
Bahkan orang sehat dapat mengalami dampak kesehatan dari udara yang tercemar, seperti iritasi pernapasan atau kesulitan bernapas selama latihan atau aktivitas luar ruangan. Risiko pribadi Anda terhadap efek merugikan tergantung pada status kesehatan Anda saat ini, jenis dan konsentrasi polutan, dan lamanya paparan Anda terhadap udara yang tercemar, tetapi karena polusi udara berkontribusi terhadap beban racun tubuh, ada sedikit keraguan bahwa ia memiliki efek negatif pada kesehatan siapa pun.
Rata-rata orang, saat istirahat, menghirup dan membuang udara hampir 3.000 galon udara per hari, dan seseorang yang lebih aktif jelas menggunakan lebih banyak dari itu. Bayangkan berapa banyak polutan yang kita hirup setiap hari?
Pencemar udara beracun masuk ke dalam tubuh terutama melalui pernapasan, meskipun mereka juga dapat dicerna atau diserap melalui kulit. Begitu polutan masuk ke dalam tubuh, ia dapat bertahan dalam berbagai hal, seperti asbes, dihembuskan, atau berpindah ke sungai dari paru-paru, seperti oksigen yang kita hirup, atau dari sistem pencernaan atau kulit. Sekali dalam aliran darah, itu dibawa ke seluruh bagian tubuh. Dan, ketika ia bergerak di sekitar tubuh, setiap polutan tersebut dapat mengalami perubahan kimia, terutama ketika melewati hati, yang membuat mereka kurang, atau lebih, beracun.
Pencemar udara beracun dapat menyebabkan masalah kesehatan dengan mengganggu fungsi tubuh normal. Paling sering mereka menyebabkan reaksi kimia dalam sel-sel individual, yang merupakan blok bangunan makhluk hidup. Perubahan tersebut dapat membunuh sel atau merusak fungsi sel. Itu bisa mengakibatkan organ yang rusak, kanker, atau cacat lahir pada anak yang belum lahir, tetapi tidak perlu seorang ilmuwan roket untuk mengetahui bahwa mengambil napas dalam pada hari yang kotor atau menghirup asap di pompa bensin bukanlah ide yang baik. ketika datang ke kesehatan Anda.
Partikel udara terkecil dalam polusi seperti jelaga, terdiri dari partikel-partikel kecil bahan kimia, tanah, asap, debu, atau alergen, dalam bentuk gas atau padatan, yang dibawa di udara, sangat berbahaya karena mereka dapat menembus paru-paru. dan aliran darah dan memperburuk bronkitis, menyebabkan serangan jantung, dan bahkan kematian dini. Penelitian pada 2013 menemukan bahwa polusi meningkatkan risiko serangan jantung. Studi di Italia menemukan bahwa orang yang berusia di atas 65 tahun, dan terutama pria, sangat rentan untuk memiliki aritmia, fibrilasi atrium atau sindrom koroner akut pada tingkat polusi udara yang meningkat.

Polusi udara dapat memiliki efek langsung, termasuk:

  • Penyakit kardiovaskular dan pernapasan yang memburuk
  • Menambahkan tekanan pada jantung dan paru-paru, membutuhkan organ-organ tersebut untuk bekerja lebih keras untuk memasok tubuh dengan oksigen
  • Sel yang rusak di sistem pernapasan

Itu juga dapat memiliki efek jangka panjang, seperti:

  • Percepatan penuaan paru
  • Hilangnya kapasitas paru dan fungsi paru-paru yang lemah
  • Penyakit seperti kanker, bronkitis, asma, dan emfisema
  • Masa hidup lebih pendek

Ada banyak efek lain yang mungkin tergantung pada polutan spesifik juga, di antaranya adalah:

  • Perkembangan penyakit pernafasan kronis pada anak-anak
  • Bronkitis kronis atau penyakit paru obstruktif kronik
  • Detak jantung tak teratur
  • Serangan jantung non-fatal
  • Kerentanan yang lebih besar terhadap infeksi pernapasan
  • Iritasi pada mata, hidung, dan tenggorokan
  • Batuk
  • Ketegangan dada
  • Sesak napas
  • Desah
  • Sakit dada
  • Tenggorokan kering
  • Sakit kepala
  • Mual
  • Menurunkan resistensi terhadap infeksi
  • Meningkatnya kelelahan
  • Performa atletik yang melemah
Beberapa polutan udara berbahaya bahkan dapat mematikan, atau memiliki risiko kesehatan yang parah dalam jumlah kecil dan diatur oleh hukum, seperti merkuri, timbal, dioksin, dan benzena. Polutan tersebut paling sering dipancarkan selama pembakaran gas atau batu bara, pembakaran, atau bensin. Kata Walke. Benzena, misalnya, diklasifikasikan sebagai karsinogen oleh EPA dan dapat menyebabkan iritasi mata, kulit, dan paru-paru dalam jangka pendek, dan gangguan darah dalam jangka panjang.
Sementara itu semua agak memprihatinkan jika tidak benar-benar menakutkan, ada cara untuk melindungi diri dari udara berbahaya.

6 Cara Melindungi Diri Dari Udara Berbahaya

1. Ambil Minyak Ikan

Pada 2012, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Perspektif Kesehatan Lingkungan , yang melibatkan peserta sehat berusia setengah baya dilakukan di Amerika Serikat. Mereka dibagi menjadi dua kelompok, satu yang diberi plasebo, dan yang lainnya, minyak ikan. Kelompok yang diberi minyak ikan menerima 3 gram setiap hari empat minggu. Semua relawan juga terkena udara kotor selama dua jam. Setelah periode empat minggu, para pencari menemukan bahwa kelompok minyak ikan tidak menderita konsekuensi negatif yang kelompok plasebo lakukan, menunjukkan bahwa minyak ikan asam lemak omega-3 dikenal karena potensi untuk membantu melindungi terhadap masalah kesehatan, termasuk efek lipid dan jantung, terkait dengan paparan polusi udara

2. Eukaliptus

Ada tanaman di sekitar kita yang dapat membantu kita untuk melawan efek negatif bahwa polusi udara dapat memiliki pada tubuh manusia, termasuk kayu putih. Aborigin Australia telah lama menggunakan daun pohon kayu putih untuk menciptakan infus yang ketika dihirup, membantu mengurangi kemacetan, pilek, dan demam.
Kekuatan penyembuhan eucalyptus datang berkat senyawa yang dikenal sebagai cineole, bahan aktif yang dapat meredakan batuk, melawan kemacetan dan menenangkan iritasi sinus. Beberapa penelitian telah dilakukan untuk mendukung penggunaannya, termasuk penelitian 2008 dari NYU Langone Medical Center . Para ahli menyimpulkan bahwa masalah sinus menurun secara signifikan ketika 200mg cineole diminum tiga kali sehari.

3. Peppermint

Tanaman penyembuhan lain yang kuat, mentol yang terkandung dalam peppermint membantu menenangkan saluran pernapasan untuk memungkinkan bernapas lebih mudah. Karena peppermint juga merupakan antihistamin dan antioksidan, ia dapat bekerja sebagai dekongestan selain melawan organisme yang berbahaya bagi sistem pernapasan.

4. Lungwort

Lungwort adalah tumbuhan alami yang telah digunakan sejak abad ke-17 untuk mengobati penyakit pernafasan dan membersihkan saluran udara. Seorang anggota keluarga Boraginaceae yang dapat ditemukan tumbuh di alam liar di banyak bagian dunia, telah digunakan untuk mengobati segala macam kondisi pernapasan, termasuk pilek, batuk, bronkitis dan asma. Lungwort mengandung sejumlah senyawa yang bermanfaat, seperti saponin, quercetin, allantoin dan asam tannic selain memiliki antibiotik, penyembuhan luka dan sifat diuretik ringan. Lungwort juga memiliki kandungan lendir tinggi yang membuatnya sangat berguna untuk mengobati bronkitis kronis, dan dapat digunakan untuk mengobati asma dan batuk, terutama ketika dikombinasikan dengan herbal seperti coltsfoot. Ini juga telah digunakan untuk mengobati infeksi dada, berkat efek antibiotik alami.

5. Osha Root

Osha, atau Ligusticum porteri, adalah ramuan abadi yang menghuni padang rumput kering yang kering dan jurang di Pegunungan Rocky. Bagian yang bermanfaat dari tanaman osha adalah akar, yang telah lama digunakan dan dianggap sakral oleh penduduk asli Amerika untuk demam, batuk, dan penyakit pernafasan lainnya. Ini mengandung minyak, termasuk kapur barus, saponin, asam ferulat, terpene, dan pitosterol, yang menjadikannya salah satu solusi terbesar untuk mendukung fungsi paru-paru. Ramuan ini meningkatkan sirkulasi udara ke paru-paru, sehingga memungkinkan untuk bernapas lebih dalam. Sifat antihistaminnya juga akan menenangkan sinus yang teriritasi dan menenangkan iritasi pernapasan lainnya. Akar Osha membantu membersihkan lendir dari sinus dan paru-paru dengan meningkatkan ekspektasi yang mengurangi kemacetan untuk membuat bernapas lebih mudah.

6. Minyak Esensial

Sejumlah minyak esensial juga dapat membantu mengurangi efek buruk polusi udara, menurut penelitian terbaru . Trans-anethole, yang merupakan komponen rasa adas manis dan adas, estragole yang ditemukan dalam kemangi, dan eugenol dari minyak cengkeh , serta Isoeugenol, ditemukan di ylang ylang, hanya beberapa bahan yang menunjukkan potensi untuk memerangi peradangan berlebih yang disebabkan oleh partikel halus dari udara yang tercemar.
"Temuan ini memberikan bukti pertama bahwa komponen minyak esensial alami melawan efek peradangan dari materi partikulat, seperti yang terkandung dalam udara yang tercemar," kata penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal Springer Environmental Chemistry Letters , Miriana Kfoury.
Ada minyak esensial lainnya yang dikenal karena kemampuannya untuk menyembuhkan dan mendukung kesehatan paru-paru, serta menawarkan efek bermanfaat lainnya untuk memerangi gejala polusi udara.  Minyak esensial Oregano murni mengandung kualitas antimikroba yang kuat, sifat anti-inflamasi, dan efek antibiotik. Hal ini berguna dalam menyingkirkan dahak dan penumpukan dari sinus dan saluran pernapasan bagian atas. Minyak esensial Rosemary murni , khususnya 1, 8-cineole chemotype sangat baik untuk kesehatan paru-paru, membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh dan menciptakan pertahanan yang lebih baik terhadap virus dan infeksi serta menawarkan sifat anti-inflamasi. Dapat membantu sakit tenggorokan, infeksi pernafasan, dan mungkin asma bronkial, karena sifat antispasmodic nya.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Bahaya Polusi Udara & 6 Cara Untuk Melindungi Diri Dari Udara Berbahaya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel