12 manfaat minyak biji delima bagi kesehatan tubuh manusia

minyak biji delima

Buah delima telah digunakan sepanjang sejarah karena banyak manfaatnya, dan buah ini bahkan disebutkan dalam Alkitab sebagai salah satu makanan yang menyembuhkan .Bijinya, yang merupakan bagian yang dapat dimakan di dalam buah delima, adalah apa yang digunakan untuk menghasilkan minyak, yang sangat berharga karena flavonoid dan asam punicnya yang sangat kuat yang berkontribusi terhadap banyak manfaat gizinya. Bijinya juga mengandung banyak vitamin K, vitamin C, folat, potassium, vitamin B6 dan fosfor juga.

Diperlukan lebih dari 200 pon biji delima segar untuk memproduksi hanya satu pon minyak yang kaya nutrisi ini, yang dapat digunakan baik secara internal maupun eksternal untuk meningkatkan kesehatan Anda di dalam dan luar. Penelitian telah menunjukkan bahwa minyak dapat membantu menurunkan risiko berbagai penyakit, dan juga menawarkan banyak manfaat kecantikan. Mari kita lihat lebih dekat apa yang bisa dilakukan untuk Anda.

1. Menurunkan Peradangan & Memerangi Beberapa Kanker

Peradangan kronis menempatkan peran utama dalam berbagai penyakit yang dapat membunuh, termasuk penyakit jantung dan kanker, dan minyak biji delima menawarkan sifat anti-inflamasi yang kuat, sebagian besar berkat asam punicic, asam lemak tak jenuh ganda omega-5 rantai panjang yang membentuk 80% dari minyak. Telah terbukti dalam penelitian ilmiah untuk melawan kanker payudara .

Penelitian juga menunjukkan bahwa minyak biji delima dapat memperlambat pertumbuhan kanker prostat , kanker terkemuka untuk pria di AS. Dalam sebuah penelitian yang difokuskan pada pria dengan kanker prostat berulang dan meningkatnya tingkat prostat-spesifik antigen (PSA), para ilmuwan menemukan bahwa ekstrak jus buah delima berhasil secara signifikan memperlambat laju di mana tingkat PSA meningkat. Penelitian lain menunjukkan bahwa zat tertentu dalam jus buah delima, yang dibuat dari biji, menawarkan efek antitumorigenik yang kuat dan memiliki kemampuan untuk menghambat pertumbuhan sel kanker prostat di laboratorium.

Kemampuan minyak untuk mengurangi peradangan kronis juga telah ditemukan dalam studi untuk membantu memerangi penyakit jantung dan diabetes tipe 2 , dan menurunkan risiko osteoporosis, dengan memperlambat kerusakan sendi.

2. Memperbaiki Gejala Arthritis

Seperti kata arthritis secara harfiah berarti peradangan pada sendi, minyak biji delima dapat membantu dengan penyakit kronis yang menyakitkan yang mempengaruhi lebih dari 3 juta orang Amerika juga, berkat kemampuannya untuk menurunkan peradangan. Penelitian telah menunjukkan tingkat keparahan peradangan sendi dapat dikurangi secara dramatis dengan mengkonsumsi ekstrak buah delima, atau minyak biji delima.

3. Mengelola Kolesterol & Mendukung Penurunan Berat Badan

Kandungan tinggi asam punicic dalam buah delima juga bertanggung jawab atas kemampuannya untuk mengelola kolesterol dan bahkan mengurangi indeks massa tubuh, atau BMI. Asam Punicic, sebagaimana disebutkan, adalah asam lemak omega-5, suatu bentuk asam linoleat terkonjugasi (CLA), dan salah satu dari hanya sedikit yang ditemukan di kerajaan tumbuhan. CLA terkenal untuk membantu manajemen berat badan dan mengurangi massa tubuh. Sebuah studi 2010 yang diterbitkan dalam British Journal of Nutrition menunjukkan bahwa peserta yang diberikan minyak biji delima setiap hari selama empat minggu telah mengurangi kadar trigliserida dan menurunkan rasio kolesterol total terhadap kolesterol HDL.

Flavonoid yang ada dalam minyak juga bekerja untuk mengurangi kolesterol secara keseluruhan, yang mengurangi penumpukan sel-sel lemak jahat, yang menghasilkan penumpahan lemak berlebih.

4. Menurunkan Tekanan Darah

Tekanan darah tinggi, atau hipertensi , adalah salah satu kontributor utama serangan jantung dan stroke. Berkat berbagai antioksidan dan polifenol bioaktif dalam biji delima, mereka telah ditemukan untuk meningkatkan kesehatan jantung, termasuk tingkat tekanan darah yang sehat, melalui sejumlah cara. Sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan dalam Phytotherapy Research menunjukkan bahwa jus buah delima membantu melindungi sistem kardiovaskular pada mereka dengan hipertensi dan secara alami menurunkan tekanan darah setelah mengkonsumsi setiap hari selama dua minggu. Para peneliti yang mengambil bagian dalam studi Iran yang diterbitkan tahun sebelumnya menyimpulkan bahwa jus buah delima harus dianggap sebagai intervensi diet dan farmakologis untuk hipertensi.

5. Memperbaiki Gejala Menopause

Minyak biji delima juga dapat bermanfaat bagi wanita yang mengalami gejala menopause karena mengandung phytoestrogen yang dikenal sebagai 17-alpha-estradiol. Senyawa ini, bersama dengan nutrisi lain dalam minyak, diyakini bekerja sama untuk memperbaiki gejala menopause seperti hot flashes. Dalam satu studi 2012 dari Universitas Wina di Austria, perempuan yang diberi minyak biji delima setiap hari selama 12 minggu mengalami penurunan gejala yang moderat yang meningkat 12 bulan setelah intervensi - mereka juga melihat peningkatan dalam masalah tidur.

6. Memerangi Infeksi Bakterial

Kami menyebutkan bahwa buah delima mengandung senyawa bioaktif seperti asam punicic, flavanol estrogenik, dan flavonoid, tetapi mereka sebenarnya dipenuhi dengan ratusan zat ini, termasuk anthocyanin, asam ellagic, anthocyanidins, dan ellagitannins, yang diketahui dapat membantu melawan infeksi bakteri. Sifat antibakteri dan antivirus membuatnya berguna untuk memerangi penyakit gusi seperti periodontitis dan gingivitis juga.

Ekstrak buah delima telah digunakan sejak zaman kuno untuk mengobati bisul, diare, parasit dan infeksi mikroba serta komplikasi dari kondisi pernapasan. Buah delima dipercaya dapat menstimulasi bakteri probiotik sehat yang meningkatkan efek menguntungkannya ketika melawan infeksi bakteri, seperti yang ditunjukkan dalam penelitian 2013 yang diterbitkan dalam Complementary Based Complementary and Alternative Medicine .

7. Memperkuat Memori & Melindungi Terhadap Penyakit Alzheimer

Penelitian menunjukkan bahwa biji delima dapat membantu meningkatkan daya ingat. Dalam studi 2013 dari University of California di Los Angeles, pasien usia lanjut yang memiliki kesulitan ingatan diberi 8 ons jus delima setiap hari terbukti telah meningkatkan penanda memori verbal dan visual secara signifikan. Penelitian lain telah memberikan bukti bahwa buah delima dapat membantu melawan penyakit Alzheimer juga.

8. Melindungi Terhadap Kerusakan Kulit

Meskipun banyak manfaat penyembuhan buah delima ketika digunakan secara internal, ia menawarkan, bahkan lebih, manfaat bila digunakan secara topikal. Asam lemak omega-5 yang unik, asam punicic, yang menawarkan sifat anti-inflamasi yang kuat memberikan kemampuan minyak untuk menangkis radikal bebas yang dapat menyebabkan kerusakan di dalam dan di luar, termasuk membantu memperlambat penuaan kulit dan memberikan perlindungan terhadap kerusakan akibat sinar matahari. Penelitian pada tahun 2003 menemukan bahwa minyak biji delima secara dramatis mengurangi terjadinya kanker kulit pada tikus yang telah terpapar bahan kimia penyebab kanker.

Warna merah gelap yang dimiliki minyak buah delima adalah karena bioflavonoidnya yang kaya - menempatkan minyak biji delima pada kulit Anda ketika Anda pergi ke luar benar-benar berfungsi sebagai tabir surya alami karena mengandung SPF alami untuk membantu mencegah sengatan matahari.

9. Membalikkan Kerusakan Kulit & Mempromosikan Penampilan yang Lebih Muda


Minyak biji delima merangsang "keratinocytes," yang merupakan sel-sel utama yang ditemukan di lapisan luar kulit. Itu membantu membalikkan kerusakan kulit, serta menghidupkan kembali dan mengembalikan kulit untuk mengungkapkan penampilan yang lebih muda. Karena antioksidan yang ditemukan dalam minyak biji delima membantu melindungi kulit dari radikal bebas yang berbahaya, ini dianggap sebagai salah satu minyak anti penuaan yang terbaik. Antioksidan kuat dari minyak seperti vitamin C meningkatkan elastisitas kulit, memperbaiki warna kulit dan menyeimbangkan tingkat pH kulit untuk menciptakan kulit yang sehat, cerah dan muda.

Dokter kesehatan ternama Dr. Ax menyarankan penggunaan minyak biji delima untuk membuat serum anti penuaan yang mewah yang akan menghidrasi kulit Anda sambil memberikan antioksidan serta fitonutrien tertentu yang meningkatkan komunikasi seluler dan penyembuhan kulit. Yang harus Anda lakukan adalah menggabungkan sekitar 20 tetes setiap minyak delima, minyak kemenyan, minyak lavender, minyak vitamin E dan minyak jojoba dalam botol kecil - setiap malam sebelum tidur, dengan lembut gosokkan sekitar 4 tetes serum ke seluruh wajah Anda. , memungkinkannya menyerap kulit Anda sepenuhnya tanpa membilasnya.

10. Menyembuhkan Kondisi Kulit

Antioksidan dalam minyak biji delima juga membantu mengatur produksi sebum, serta mengobati ketidakseimbangan hormon yang dapat mengobati dan mencegah jerawat. Minyak yang kaya nutrisi ini memberikan kelembaban, tanpa meninggalkan residu berminyak atau berkontribusi terhadap jerawat - meremajakan kulit, menjadikannya halus, lembut dan tanpa cela.

Kualitas penyembuhan yang kuat dari minyak biji delima tidak hanya membantu menyembuhkan cacat tetapi membantu penyembuhan luka, tanpa meninggalkan bekas atau bekas luka di belakang, berkat kandungan asam punicic yang membantu mengurangi pemecahan serat kolagen. Minyak juga membantu untuk mengobati kondisi kulit seperti psoriasis, rosacea, dan eksim, karena kemampuannya untuk mengurangi peradangan - secara lembut bersihkan area yang meradang, tepuk sampai kering lalu oleskan beberapa tetes minyak biji delima di atasnya.

11. Mengobati Kusam, Rambut Kering

Minyak biji delima juga dikenal untuk merevitalisasi rambut kusam dan kering sekaligus melindunginya dari pencemaran lingkungan. Ini ideal untuk digunakan sebagai serum, dengan mengoleskan beberapa tetes ke ujung-ujung rambut yang dikeringkan dengan handuk. Anda juga dapat menambahkan beberapa tetes ke kondisioner biasa untuk meningkatkan efeknya.

12. Menghilangkan Kondisi Kulit Kepala

Berkat sifat minyak dan infeksi jamur biji delima, ia dapat menghilangkan masalah kulit kepala seperti ketombe, serta meredakan gatal dan peradangan kulit kepala. Untuk menggunakannya untuk melawan ketombe, cukup tambahkan beberapa tetes ke sampo normal Anda, pastikan untuk mengoleskannya ke kulit kepala. Ini juga dapat digunakan sebagai perawatan minyak panas dengan menggabungkannya dengan minyak kelapa dengan rasio 1: 4. Hangatkan campuran dan kemudian oleskan ke kulit kepala. Biarkan selama beberapa jam sebelum mencuci dengan sampo biasa Anda.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "12 manfaat minyak biji delima bagi kesehatan tubuh manusia"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel