Mulut kering - gejala, penyebab, dan pengobatan

mulut kering

Mulut kering, atau xerostomia (zeer-o-STOE-me-uh), mengacu pada suatu kondisi di mana kelenjar ludah di mulut Anda tidak membuat air liur yang cukup untuk menjaga mulut Anda basah.Mulut kering sering disebabkan oleh efek samping dari obat-obatan tertentu atau masalah penuaan atau sebagai akibat dari terapi radiasi untuk kanker. Lebih jarang, mulut kering dapat disebabkan oleh kondisi yang secara langsung mempengaruhi kelenjar ludah.
Air liur membantu mencegah kerusakan gigi dengan menetralisir asam yang dihasilkan oleh bakteri, membatasi pertumbuhan bakteri dan mencuci partikel makanan. Saliva juga meningkatkan kemampuan Anda untuk merasakan dan membuatnya lebih mudah untuk dikunyah dan ditelan. Selain itu, enzim dalam bantuan air liur dalam pencernaan.
Air liur dan mulut kering yang berkurang dapat berkisar dari hanya gangguan terhadap sesuatu yang memiliki dampak besar pada kesehatan umum Anda dan kesehatan gigi dan gusi Anda, serta nafsu makan dan kenikmatan makanan.
Perawatan untuk mulut kering tergantung pada penyebabnya.

Gejala

Jika Anda tidak memproduksi air liur yang cukup, Anda mungkin memperhatikan tanda-tanda dan gejala ini sepanjang atau sebagian besar waktu:
  • Kekeringan atau rasa lengket di mulut Anda
  • Air liur yang terlihat tebal dan berserat
  • Bau mulut
  • Kesulitan mengunyah, berbicara dan menelan
  • Kering atau sakit tenggorokan dan suara serak
  • Lidah kering atau beralur
  • Rasa selera yang berubah
  • Masalah memakai gigi palsu
Selain itu, mulut kering dapat menyebabkan lipstik menempel pada gigi.

Kapan harus ke dokter

Jika Anda melihat tanda dan gejala mulut kering yang persisten, buatlah janji dengan dokter Anda.

Penyebab

Mulut kering disebabkan ketika kelenjar ludah di mulut tidak membuat air liur yang cukup untuk menjaga mulut Anda basah. Kelenjar ini mungkin tidak berfungsi sebagaimana mestinya sebagai hasil dari:
  • Obat-obatan. Ratusan obat, termasuk banyak obat yang dijual bebas, menghasilkan mulut kering sebagai efek samping. Di antara jenis yang lebih mungkin menyebabkan masalah adalah beberapa obat yang digunakan untuk mengobati depresi, tekanan darah tinggi dan kecemasan, serta beberapa antihistamin, dekongestan, relaksan otot dan obat nyeri.
  • Aging. Banyak orang yang lebih tua mengalami mulut kering saat mereka bertambah tua. Faktor-faktor yang berkontribusi termasuk penggunaan obat-obatan tertentu, perubahan dalam kemampuan tubuh untuk memproses obat, nutrisi yang tidak memadai, dan memiliki masalah kesehatan jangka panjang.
  • Terapi kanker. Obat kemoterapi dapat mengubah sifat air liur dan jumlah yang dihasilkan. Ini mungkin sementara, dengan aliran saliva normal kembali setelah perawatan selesai. Perawatan radiasi ke kepala dan leher Anda dapat merusak kelenjar ludah, menyebabkan penurunan nyata dalam produksi air liur. Ini mungkin sementara atau permanen, tergantung pada dosis radiasi dan area yang dirawat.
  • Kerusakan saraf. Cedera atau operasi yang menyebabkan kerusakan saraf di kepala dan leher Anda dapat menyebabkan mulut kering.
  • Kondisi kesehatan lainnya. Mulut kering dapat disebabkan oleh kondisi kesehatan tertentu, seperti diabetes, stroke, infeksi jamur (sariawan) di mulut Anda atau penyakit Alzheimer, atau karena penyakit autoimun, seperti sindrom Sjogren atau HIV / AIDS. Mendengkur dan bernapas dengan mulut terbuka juga dapat menyebabkan mulut kering.
  • Penggunaan tembakau dan alkohol. Minum alkohol dan merokok atau mengunyah tembakau dapat meningkatkan gejala mulut kering.
  • Penggunaan narkoba rekreasi. Penggunaan metamfetamin dapat menyebabkan mulut kering yang parah dan kerusakan pada gigi, suatu kondisi yang juga dikenal sebagai "mulut meth." Ganja juga bisa menyebabkan mulut kering.

Komplikasi

Jika Anda tidak memiliki cukup air liur dan mengembangkan mulut kering, ini dapat menyebabkan:
  • Meningkatnya plak, gigi berlubang dan penyakit gusi
  • Luka mulut
  • Infeksi ragi di mulut Anda (sariawan)
  • Luka atau kulit pecah di sudut mulut Anda, atau bibir pecah-pecah
  • Nutrisi yang buruk karena memiliki masalah dengan mengunyah dan menelan

Pengobatan

Perawatan Anda tergantung pada penyebab mulut kering Anda. Dokter atau dokter gigi Anda dapat:
  • Ganti obat yang menyebabkan mulut kering. Jika dokter Anda percaya obat menjadi penyebabnya, ia dapat menyesuaikan dosis Anda atau mengalihkan Anda ke obat lain yang tidak menyebabkan mulut kering.
  • Rekomendasikan produk untuk melembabkan mulut Anda. Ini bisa termasuk obat kumur yang diresepkan atau yang dijual bebas, air liur buatan atau pelembab untuk melumasi mulut Anda. Obat kumur yang dirancang untuk mulut kering, terutama yang mengandung xylitol, bisa efektif, seperti Biotene Dry Mulut Oral Rinse atau Act Dry Mouth Mouthwash, yang juga menawarkan perlindungan terhadap kerusakan gigi.
Jika Anda memiliki mulut kering yang parah, dokter atau dokter gigi Anda mungkin:
  • Berikan resep obat yang merangsang air liur. Dokter Anda mungkin meresepkan pilocarpine (Salagen) atau cevimeline (Evoxac) untuk merangsang produksi air liur.
  • Lindungi gigi Anda. Untuk mencegah gigi berlubang, dokter gigi Anda mungkin cocok dengan Anda untuk nampan fluoride, yang Anda isi dengan fluoride dan memakai gigi Anda di malam hari. Dokter gigi Anda juga dapat merekomendasikan penggunaan bilas klorheksidin secara mingguan untuk mengontrol gigi berlubang.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Mulut kering - gejala, penyebab, dan pengobatan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel