Kulit kering - gejala, penyebab, dan pengobatan

gambar kulit kering

Kulit kering biasanya tidak serius, tetapi bisa tidak nyaman dan tidak sedap dipandang.
Kondisi kulit kering yang serius - suatu kelompok kelainan bawaan yang disebut ichthyosis - terkadang dapat merusak dan menjengkelkan. Untungnya, sebagian besar kulit kering disebabkan oleh faktor lingkungan yang setidaknya dapat dikontrol sebagian. Faktor-faktor ini termasuk cuaca panas atau dingin, kelembaban rendah, dan berendam dalam air panas.
Anda dapat melakukan banyak hal sendiri untuk memperbaiki kulit Anda, termasuk menggunakan pelembab dan menghindari sabun yang keras dan kering. Masalah kulit kering kronis atau parah mungkin memerlukan evaluasi oleh dokter yang berspesialisasi dalam kulit (dokter kulit).

Gejala

Kulit kering sering bersifat sementara - Anda mendapatkannya hanya di musim dingin, misalnya - tetapi mungkin merupakan kondisi seumur hidup. Tanda dan gejala kulit kering tergantung pada usia Anda, kesehatan Anda, tempat tinggal Anda, waktu yang dihabiskan di luar rumah dan penyebab masalah. Kulit kering cenderung menyebabkan satu atau lebih dari yang berikut:
  • Perasaan sesak kulit, terutama setelah mandi, mandi atau berenang
  • Kulit yang terasa dan terlihat kasar
  • Gatal (pruritus)
  • Sedikit mengelupas, mengelupas atau mengelupas
  • Garis-garis halus atau retak
  • Abu-abu, kulit lembab
  • Kemerahan
  • Retakan dalam yang mungkin berdarah

Kapan harus ke dokter

Sebagian besar kasus kulit kering merespon dengan baik gaya hidup dan pengobatan rumahan. Temui dokter Anda jika:
  • Kulit Anda tidak membaik meskipun ada upaya terbaik Anda
  • Kulit kering disertai dengan kemerahan
  • Kekeringan dan gatal mengganggu tidur
  • Anda memiliki luka terbuka atau infeksi dari goresan
  • Anda memiliki area kulit yang besar atau mengelupas

Penyebab

Kulit kering (xerosis) sering memiliki penyebab lingkungan. Penyakit tertentu juga dapat mempengaruhi kulit Anda secara signifikan. Penyebab potensial kulit kering meliputi:
  • Cuaca. Kulit cenderung menjadi paling kering di musim dingin, ketika suhu dan tingkat kelembapan menurun. Tapi musim mungkin tidak masalah jika Anda tinggal di daerah gurun.
  • Panas. Pemanasan pusat, tungku pembakaran kayu, pemanas ruang dan perapian semuanya mengurangi kelembapan dan mengeringkan kulit Anda.
  • Mandi air panas dan shower. Mandi air panas yang lama bisa membuat kulit Anda kering. Jadi bisa sering berenang, terutama di kolam-kolam yang diklorinasi.
  • Sabun dan deterjen yang keras. Banyak sabun populer, deterjen dan sampo melembabkan kelembaban dari kulit Anda saat diformulasikan untuk menghilangkan minyak.
  • Kondisi kulit lainnya. Orang dengan kondisi kulit seperti dermatitis atopik (eksim) atau psoriasis rentan terhadap kulit kering.

Faktor risiko

Siapa pun bisa mengembangkan kulit kering. Tetapi Anda mungkin lebih mungkin mengembangkan kondisi ini jika Anda:
  • Berada di usia 40-an atau lebih tua. Risiko meningkat seiring bertambahnya usia - lebih dari 50 persen orang dewasa yang lebih tua memiliki kulit kering.
  • Hidup di iklim kering, dingin atau rendah kelembaban.
  • Memiliki pekerjaan yang mengharuskan Anda untuk merendam kulit Anda dalam air, seperti menyusui dan menata rambut.
  • Berenang sering di kolam yang diklorinasi.

Komplikasi

Kulit kering biasanya tidak berbahaya. Tapi ketika tidak dirawat, kulit kering dapat menyebabkan:
  • Dermatitis atopik (eksim). Jika Anda rentan untuk mengembangkan kondisi ini, kekeringan yang berlebihan dapat menyebabkan aktivasi penyakit, menyebabkan kemerahan, keretakan, dan peradangan.
  • Infeksi. Kulit kering bisa pecah, memungkinkan bakteri masuk, menyebabkan infeksi.
Komplikasi ini kemungkinan besar terjadi ketika mekanisme perlindungan normal kulit Anda sangat terganggu. Sebagai contoh, kulit yang sangat kering dapat menyebabkan retakan dalam atau celah, yang dapat membuka dan mengeluarkan darah, menyediakan jalan untuk menyerang bakteri.

Pencegahan

Cobalah kiat-kiat ini untuk menjaga kulit agar tidak terlalu kering:
  • Melembabkan. Pelembap menyegel kulit agar air tidak keluar.
  • Batasi paparan air. Biarkan mandi dan habiskan waktu 10 menit atau kurang. Putar dial ke hangat, tidak panas. Cobalah mandi tidak lebih dari sekali sehari.
  • Lewatkan sabun pengeringan. Cobalah krim pembersih, pembersih kulit lembut, dan gel mandi dengan pelembab tambahan.
  • Tutupi kulit sebanyak mungkin dalam cuaca dingin. Musim dingin dapat terutama mengeringkan kulit, jadi pastikan untuk mengenakan syal, topi dan sarung tangan ketika Anda pergi keluar.
  • Pakai sarung tangan karet. Jika Anda harus membenamkan tangan ke dalam air atau menggunakan pembersih yang keras, mengenakan sarung tangan dapat membantu melindungi kulit Anda.

Pengobatan

Dalam kebanyakan kasus, kulit kering merespon dengan baik untuk mengukur gaya hidup, seperti menggunakan pelembab dan menghindari mandi, panjang panas dan mandi. Jika Anda memiliki kulit yang sangat kering dan bersisik, dokter Anda mungkin menyarankan Anda untuk menggunakan krim yang dijual bebas (yang tidak diresepkan) yang mengandung asam laktat atau asam laktat dan urea.
Jika Anda memiliki penyakit kulit yang lebih serius, seperti dermatitis atopik, ichthyosis atau psoriasis, dokter Anda mungkin meresepkan krim dan salep resep atau perawatan lain selain perawatan di rumah.
Terkadang kulit kering menyebabkan dermatitis, yang menyebabkan kulit merah, gatal. Dalam kasus ini, pengobatan mungkin termasuk lotion yang mengandung hidrokortison. Jika kulit Anda retak terbuka, dokter Anda mungkin akan meresepkan pembalut basah untuk membantu mencegah infeksi.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Kulit kering - gejala, penyebab, dan pengobatan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel