Bahu terkilir - gejala, penyebab, dan pengobatan

Bahu yang terkilir adalah cedera di mana tulang lengan atas Anda menyembul keluar dari soket berbentuk cangkir yang merupakan bagian dari tulang belikat Anda. Bahu adalah sendi paling bergerak di tubuh, yang membuatnya rentan terhadap dislokasi.
Jika Anda mencurigai adanya dislokasi bahu, cari perhatian medis segera. Kebanyakan orang mendapatkan kembali fungsi bahu sepenuhnya dalam beberapa minggu. Namun, setelah bahu Anda terkilir, sendi Anda mungkin menjadi tidak stabil dan rentan untuk mengulang dislokasi.
 gambar bahu terkilir

Gejala

Tanda-tanda dan gejala-gejala bahu yang tidak terikat mungkin termasuk:
  • Bahu yang tampak cacat atau tidak pada tempatnya
  • Bengkak atau memar
  • Nyeri hebat
  • Ketidakmampuan untuk memindahkan sendi
Dislokasi bahu juga dapat menyebabkan mati rasa, kelemahan atau kesemutan di dekat cedera, seperti di leher atau di lengan Anda. Otot-otot di bahu Anda mungkin spasme dari gangguan, sering meningkatkan intensitas rasa sakit Anda.

Kapan harus ke dokter

Dapatkan bantuan medis segera untuk bahu yang tampak terkilir.
Saat Anda sedang menunggu perawatan medis:
  • Jangan pindahkan sambungannya. Belat atau gendongan sendi bahu dalam posisi saat ini. Jangan mencoba menggerakkan bahu atau memaksanya kembali ke tempatnya. Ini dapat merusak sendi bahu dan otot-otot sekitarnya, ligamen, saraf atau pembuluh darah.
  • Es sendi yang terluka. Menerapkan es ke bahu Anda dapat membantu mengurangi rasa sakit dan bengkak dengan mengendalikan pendarahan internal dan penumpukan cairan di dalam dan di sekitar sendi bahu Anda.

Penyebab

Sendi bahu adalah sendi tubuh yang paling sering terkilir. Karena bergerak ke beberapa arah, bahu Anda dapat terkilir ke depan, ke belakang atau ke bawah, seluruhnya atau sebagian, meskipun sebagian besar dislokasi terjadi di depan bahu. Selain itu, jaringan berserat yang bergabung dengan tulang bahu Anda dapat direntangkan atau robek, sering menyulitkan dislokasi.
Dibutuhkan kekuatan yang kuat, seperti pukulan mendadak ke bahu Anda, untuk menarik tulang-tulang keluar dari tempatnya. Rotasi ekstrem dari sendi bahu Anda dapat meletuskan bola tulang lengan atas Anda keluar dari soket bahu Anda. Dislokasi parsial - di mana tulang lengan atas Anda sebagian masuk dan keluar sebagian dari soket bahu Anda - juga dapat terjadi.
Bahu yang terkilir mungkin disebabkan oleh:
  • Cedera olahraga. Dislokasi bahu adalah cedera umum dalam olahraga kontak, seperti sepak bola dan hoki, dan dalam olahraga yang mungkin melibatkan jatuh, seperti ski lereng, senam, dan bola voli.
  • Trauma tidak berhubungan dengan olahraga. Pukulan keras ke bahu Anda selama kecelakaan kendaraan bermotor merupakan sumber dislokasi umum.
  • Air terjun. Anda mungkin terkilir bahu Anda saat terjatuh, seperti dari tangga atau dari tersandung di atas karpet yang longgar.

Faktor risiko

Pria di usia remaja atau 20-an, kelompok yang cenderung aktif secara fisik, berada pada risiko tertinggi dislokasi bahu.

Komplikasi

Komplikasi bahu yang terkilir mungkin termasuk:
  • Robeknya otot, ligamen dan tendon yang memperkuat sendi bahu Anda
  • Kerusakan saraf atau pembuluh darah di sekitar sendi bahu Anda
  • Ketidakstabilan bahu, terutama jika Anda mengalami dislokasi parah atau dislokasi berulang, yang membuat Anda lebih rentan terhadap cedera kembali.
Jika Anda meregangkan atau merobek ligamen atau tendon di bahu Anda atau merusak saraf atau pembuluh darah di sekitar sendi bahu Anda, Anda mungkin perlu pembedahan untuk memperbaiki jaringan-jaringan ini.

Pencegahan

Untuk membantu mencegah bahu yang terkilir:
  • Berhati-hatilah untuk menghindari jatuh
  • Kenakan alat pelindung saat bermain olahraga
  • Berolahragalah secara teratur untuk menjaga kekuatan dan kelenturan di persendian dan otot Anda
Setelah sendi bahu Anda terkilir, Anda mungkin lebih rentan terhadap dislokasi bahu di masa depan. Untuk menghindari kekambuhan, ikuti latihan kekuatan dan stabilitas spesifik yang Anda dan dokter Anda diskusikan untuk cedera Anda.

Pengobatan

Perawatan bahu terkilir mungkin melibatkan:
  • Pengurangan tertutup. Dokter Anda mungkin mencoba beberapa manuver lembut untuk membantu tulang bahu Anda kembali ke posisi semestinya. Bergantung pada jumlah rasa sakit dan bengkak, Anda mungkin membutuhkan pelemas atau penenang otot atau, jarang, anestesi umum sebelum manipulasi tulang bahu Anda. Ketika tulang bahu Anda kembali ke tempatnya, rasa sakit yang parah akan segera membaik.
  • Operasi. Anda mungkin perlu operasi jika Anda memiliki sendi bahu atau ligamen yang lemah dan cenderung mengalami dislokasi bahu berulang meskipun penguatan dan rehabilitasi yang tepat. Dalam kasus yang jarang terjadi, Anda mungkin perlu pembedahan jika saraf atau pembuluh darah Anda rusak.
  • Imobilisasi. Dokter Anda mungkin menggunakan belat atau sling khusus selama beberapa hari hingga tiga minggu untuk menjaga bahu Anda agar tidak bergerak. Berapa lama Anda memakai splint atau sling tergantung pada sifat dislokasi bahu Anda dan seberapa cepat splint diterapkan setelah dislokasi Anda.
  • Obat. Dokter Anda mungkin akan meresepkan pereda nyeri atau pelemas otot untuk membuat Anda tetap nyaman saat bahu Anda sembuh.
  • Rehabilitasi. Setelah belat bahu atau gendongan Anda dilepaskan, Anda akan memulai program rehabilitasi bertahap yang dirancang untuk mengembalikan rentang gerak, kekuatan, dan stabilitas ke sendi bahu Anda.
Jika Anda memiliki dislokasi bahu yang cukup sederhana tanpa kerusakan saraf atau jaringan besar, sendi bahu Anda kemungkinan akan membaik selama beberapa minggu, tetapi Anda akan mengalami peningkatan risiko untuk dislokasi di masa depan. Melanjutkan aktivitas terlalu cepat setelah dislokasi bahu dapat menyebabkan Anda melukai sendi bahu atau dislokasi lagi.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Bahu terkilir - gejala, penyebab, dan pengobatan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel