Kenali Penyebab Infertilitas Pada Pria Sebelum Terlambat

Sebanyak 15 persen pasangan tidak subur (infertilitas). Ini berarti mereka tidak dapat hamil meskipun mereka sudah sering melakukan hubungan seksual tanpa kondom selama satu tahun atau lebih. Pada setengah dari pasangan ini, infertilitas pada pria memainkan peran. Ketidaksuburan laki-laki adalah karena produksi sperma rendah, fungsi sperma abnormal atau penyumbatan yang mencegah pengiriman sperma. Penyakit, cedera, masalah kesehatan kronis, pilihan gaya hidup dan faktor lain dapat berperan dalam menyebabkan infertilitas pada pria. Tidak bisa hamil dapat membuat stres dan membuat frustrasi, tetapi sejumlah perawatan infertilitas pada pria tersedia.
Kenali Penyebab Infertilitas Pada Pria Sebelum Terlambat

Gejala Infertilitas pada Pria

Tanda utama infertilitas pada pria adalah ketidakmampuan untuk hamil anak. Mungkin tidak ada tanda atau gejala lain yang jelas. Namun, dalam beberapa kasus, masalah mendasar seperti gangguan keturunan, ketidakseimbangan hormon, pembuluh darah yang membesar di sekitar testis, atau kondisi yang menghalangi jalannya sperma menyebabkan tanda dan gejala. Meskipun kebanyakan pria dengan infertilitas pada pria tidak memperhatikan gejala selain ketidakmampuan untuk hamil anak, tanda dan gejala yang terkait dengan infertilitas pada pria meliputi:
  • Masalah dengan fungsi seksual - misalnya, kesulitan dengan ejakulasi atau volume kecil cairan ejakulasi, mengurangi hasrat seksual atau kesulitan mempertahankan ereksi (disfungsi ereksi) 
  • Nyeri, bengkak atau benjolan di area testis 
  • Infeksi saluran pernapasan berulang 
  • Ketidakmampuan untuk mencium (bau)
  • Pertumbuhan payudara tidak normal (ginekomastia) 
  • Kerontokan rambut wajah atau tubuh atau tanda-tanda lain dari kelainan kromosom atau hormonal 
  • Memiliki jumlah sperma lebih rendah dari normal (kurang dari 15 juta sperma per mililiter air mani atau jumlah sperma total kurang dari 39 juta per ejakulasi).

Penyebab Infertilitas  Pada Pria

Kesuburan pria adalah proses yang rumit. Untuk membuat pasangan Anda hamil, hal-hal berikut harus terjadi: 
  1. Anda harus menghasilkan sperma yang sehat, awalnya, ini melibatkan pertumbuhan dan pembentukan organ reproduksi laki-laki selama masa pubertas. Setidaknya satu buah pelir Anda harus berfungsi dengan benar, dan tubuh Anda harus memproduksi testosteron dan hormon lain untuk memicu dan mempertahankan produksi sperma.
  2. Sperma harus dibawa ke dalam air mani, setelah sperma diproduksi di testis, pembuluh halus mengangkutnya hingga bercampur dengan air mani dan keluar ejakulasi dari penis.
  3. Perlu ada cukup sperma di air mani, jika jumlah sperma dalam air mani Anda (jumlah sperma) rendah, itu mengurangi kemungkinan bahwa salah satu sperma Anda akan membuahi telur pasangan anda. Sperma <15 juta sperma per mililiter air mani atau <39 juta per ejakulasi.
  4. Sperma harus berfungsi dan bisa bergerak, jika gerakan (motilitas) atau fungsi sperma Anda tidak normal, sperma mungkin tidak dapat menjangkau atau menembus telur pasangan Anda.

Penyebab Medis Infertilitas Pada Pria

Masalah dengan kesuburan pria dapat disebabkan oleh sejumlah masalah kesehatan dan perawatan medis. Beberapa di antaranya termasuk: 
  1. Varikokel
  2. Varikokel adalah pembengkakan vena yang menguras testis. Ini adalah penyebab infertilitas pada pria yang paling umum. Meskipun alasan yang tepat bahwa varikokel menyebabkan infertilitas tidak diketahui, itu mungkin terkait dengan pengaturan suhu testis abnormal. Varikokel menghasilkan penurunan kualitas sperma. Mengobati varikokel dapat meningkatkan jumlah dan fungsi sperma, dan berpotensi meningkatkan hasil saat menggunakan teknik reproduksi terbantu seperti fertilisasi in vitro.
  3. Infeksi
  4. Beberapa infeksi dapat mengganggu produksi sperma atau kesehatan sperma atau dapat menyebabkan jaringan parut yang menghalangi jalannya sperma. Ini termasuk peradangan epididimis (epididimitis) atau testis (orkitis) dan beberapa infeksi menular seksual, termasuk gonore atau HIV. Meskipun beberapa infeksi dapat menyebabkan kerusakan testis permanen, sebagian besar sperma masih dapat diambil. Infeksi inilah yang menyebabkan infertilitas.
  5. Masalah ejakulasi
  6. Ejakulasi retrograde terjadi ketika air mani memasuki kandung kemih saat orgasme bukannya muncul keluar dari ujung penis. Berbagai kondisi kesehatan dapat menyebabkan ejakulasi retrograde, termasuk diabetes, cedera tulang belakang, obat-obatan, dan operasi kandung kemih, prostat atau uretra, ada sebagian besar pria dengan cedera tulang belakang atau penyakit tertentu tidak dapat ejakulasi air mani, meskipun mereka masih menghasilkan sperma. Seringkali dalam kasus ini sperma masih dapat diambil untuk digunakan dalam teknik reproduksi yang dibantu. Namun masalah ejakulasi tetap harus membuat infertilitas.
  7. Antibodi yang menyerang sperma
  8. Sistem imun sperma adalah sel-sel sistem kekebalan yang secara keliru mengidentifikasi sperma sebagai penyerbu berbahaya dan berusaha menghilangkannya.
  9. Tumor
  10. Penyakit kanker dan tumor non-maligna dapat mempengaruhi organ reproduksi pria secara langsung, melalui kelenjar yang melepaskan hormon yang berhubungan dengan reproduksi, seperti kelenjar pituitari, atau melalui penyebab yang tidak diketahui, dalam beberapa kasus, operasi, radiasi atau kemoterapi untuk mengobati tumor dapat mempengaruhi kesuburan pria.
  11. Testis tidak turun
  12. Pada beberapa laki-laki, selama perkembangan janin satu atau kedua testis gagal turun dari perut ke kantung yang biasanya berisi testikel (skrotum). Penurunan kesuburan lebih cenderung pada pria yang pernah mengalami kondisi ini.
  13. Ketidakseimbangan hormon
  14. Infertilitas dapat disebabkan oleh gangguan pada testis itu sendiri atau kelainan yang mempengaruhi sistem hormonal lainnya termasuk kelenjar hipotalamus, pituitari, tiroid dan adrenal. Testosteron rendah (hipogonadisme pria) dan masalah hormonal lainnya memiliki sejumlah penyebab yang mendasari.
  15. Cacat tubulus yang mengangkut sperma
  16. Banyak tabung berbeda membawa sperma. Mereka dapat diblokir karena berbagai penyebab, termasuk cedera yang tidak disengaja dari operasi, infeksi sebelumnya, trauma atau perkembangan abnormal, seperti dengan cystic fibrosis atau kondisi warisan yang serupa. Penyumbatan dapat terjadi pada tingkat apa pun, termasuk di dalam testis, di dalam tabung yang menguras testis, di epididimis, di vas deferens, dekat duktus ejakulasi atau di uretra.
  17. Cacat Chromosome
  18. Gangguan yang diturunkan seperti sindrom Klinefelter - di mana seorang pria dilahirkan dengan dua kromosom X dan satu kromosom Y (bukan satu X dan satu Y) - menyebabkan perkembangan abnormal pada organ reproduksi pria. Sindrom genetik lain yang terkait dengan infertilitas termasuk fibrosis kistik, sindrom Kallmann dan sindrom Kartagener.
  19. Masalah dengan hubungan seksual
  20. Ini bisa termasuk kesulitan menjaga atau mempertahankan ereksi yang cukup untuk seks (disfungsi ereksi), ejakulasi dini, hubungan seksual yang menyakitkan, kelainan anatomi seperti memiliki pembukaan uretra di bawah penis (hypospadias), atau masalah psikologis atau hubungan yang mengganggu seks.
  21. Penyakit celiac
  22. Gangguan pencernaan yang disebabkan oleh kepekaan terhadap gluten, penyakit celiac dapat menyebabkan infertilitas pada pria. Kesuburan bisa membaik setelah mengadopsi diet bebas gluten.
  23. Obat-obatan tertentu
  24. Terapi penggantian testosteron, penggunaan steroid anabolik jangka panjang, obat kanker (kemoterapi), obat antijamur tertentu, beberapa obat maag dan beberapa obat lain dapat merusak produksi sperma dan menurunkan kesuburan pria.
  25. Operasi sebelumnya
  26. Pembedahan tertentu dapat menghalangi Anda untuk memiliki sperma dalam ejakulasi Anda, termasuk vasektomi, perbaikan hernia inguinal, operasi skrotum atau testis, operasi prostat, dan operasi perut besar yang dilakukan untuk kanker testis dan rektal, antara lain, dalam kebanyakan kasus, operasi dapat dilakukan untuk membalikkan sumbatan ini atau mengambil sperma langsung dari epididimis dan testikel.

Penyebab lingkungan Infertilitas pada Pria

Pada element tertentu paparan yang berlebihan seperti panas, racun dan bahan kimia dapat mengurangi produksi sperma atau fungsi sperma. Penyebab khusus termasuk: 
  1. Bahan kimia industri
  2. Paparan yang diperpanjang untuk benzena, toluena, xilena, pestisida, herbisida, pelarut organik, bahan lukis dan timbal dapat berkontribusi terhadap jumlah sperma yang rendah.
  3. Paparan logam berat
  4. Paparan timah atau logam berat lainnya juga dapat menyebabkan infertilitas.
  5. Radiasi atau sinar-X
  6. Paparan radiasi dapat mengurangi produksi sperma, meskipun seringkali akan kembali normal. Dengan dosis radiasi yang tinggi, produksi sperma dapat dikurangi secara permanen.
  7. Overheating testis
  8. Suhu tinggi mengganggu produksi dan fungsi sperma. Meskipun penelitian terbatas dan tidak dapat disimpulkan, seringnya penggunaan sauna atau hot tub dapat mengganggu sementara jumlah sperma Anda. Duduk dalam waktu lama, mengenakan pakaian ketat atau bekerja di komputer laptop untuk waktu yang lama juga dapat meningkatkan suhu dalam skrotum Anda dan mungkin sedikit mengurangi produksi sperma.

Kesehatan, gaya hidup, dan penyebab lainnya Infertilitas pada Pria

Beberapa penyebab lain infertilitas pada pria meliputi: 
  1. Penggunaan narkoba
  2. Penggunaan kokain atau marijuana dapat mengurangi jumlah dan kualitas sperma Anda untuk sementara waktu.
  3. Penggunaan alkohol
  4. minum alkohol dapat menurunkan kadar testosteron, menyebabkan disfungsi ereksi dan menurunkan produksi sperma, penyakit hati yang disebabkan oleh minum berlebihan juga dapat menyebabkan masalah kesuburan.
  5. Merokok tembakau, pria yang merokok mungkin memiliki jumlah sperma yang lebih rendah daripada mereka yang tidak merokok. Asap rokok juga dapat mempengaruhi kesuburan pria.
  6. Stres emosional
  7. Hormon-hormon tertentu dapat terganggu akibat stress, yang dibutuhkan untuk memproduksi sperma, stres emosional yang parah atau berkepanjangan, termasuk masalah dengan kesuburan, dapat mempengaruhi jumlah sperma Anda. Kelebihan berat badan dapat merusak kesuburan dalam beberapa cara, termasuk secara langsung memengaruhi sperma itu sendiri serta dengan menyebabkan perubahan hormon yang mengurangi Infertilitas pada pria.
Pekerjaan tertentu termasuk pengelasan atau yang melibatkan duduk lama, seperti mengemudi truk, dapat dikaitkan dengan risiko infertilitas. Namun, penelitian untuk mendukung tautan ini beragam.

Faktor risiko Infertilitas pada Pria

Faktor risiko terkait dengan infertilitas pada pria meliputi: 
  1. Merokok tembakau 
  2. Menggunakan alkohol 
  3. Menggunakan obat terlarang tertentu 
  4. Kelebihan berat badan 
  5. Memiliki infeksi tertentu di masa lalu atau sekarang 
  6. Terkena racun 
  7. Overheating testis 
  8. Pernah mengalami trauma pada buah zakarnya 
  9. Memiliki vasektomi sebelumnya atau operasi perut atau panggul besar 
  10. Memiliki riwayat testis yang tidak turun 
  11. Terlahir dengan gangguan kesuburan atau memiliki hubungan darah dengan gangguan kesuburan 
  12. Memiliki kondisi medis tertentu, termasuk tumor dan penyakit kronis, seperti penyakit sel sabit 
  13. Mengambil obat-obatan tertentu atau menjalani perawatan medis, seperti operasi atau radiasi yang digunakan untuk mengobati kanker

Komplikasi Infertilitas pada Pria

Infertilitas bisa membuat stres bagi Anda dan pasangan. Komplikasi infertilitas pada pria dapat meliputi:
  • Pembedahan atau prosedur lain untuk mengobati penyebab yang mendasari jumlah sperma rendah atau masalah reproduksi lainnya 
  • Teknik reproduksi yang mahal dan terlibat 
  • Stres dan kesulitan hubungan terkait dengan ketidakmampuan untuk memiliki anak

Pencegahan Infertilitas pada Pria

Banyak jenis infertilitas pada pria tidak dapat dicegah. Namun, Anda dapat menghindari beberapa penyebab infertilitas pada pria. Sebagai contoh: 
  1. Jangan merokok
  2. Batasi atau abstain dari alkohol
  3. Hindari obat-obatan terlarang
  4. Jauhkan berat badan berlebih
  5. Jangan melakukan vasektomi
  6. Hindari hal-hal yang menyebabkan panas berkepanjangan bagi buah zakar
  7. Mengurangi stres
  8. Hindari paparan pestisida, logam berat dan racun lainnya.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Kenali Penyebab Infertilitas Pada Pria Sebelum Terlambat"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel