Alkohol 'lebih merusak kesehatan otak daripada ganja'

Dengan legalisasi ganja meningkat, semakin banyak studi yang mengeksplorasi potensi bahaya dan manfaat obat. Namun, sebuah studi baru menunjukkan bahwa ketika datang ke kesehatan otak, alkohol lebih merusak.

Para ilmuwan di University of Colorado Boulder melakukan tinjauan terhadap data pencitraan yang ada yang melihat efek alkohol dan ganja, atau kanabis, pada otak. 

penemuan mereka menghubungkan konsumsi alkohol dengan perubahan jangka panjang pada struktur materi putih dan materi abu-abu di otak. Penggunaan ganja, bagaimanapun, tampaknya tidak memiliki efek jangka panjang yang signifikan pada struktur otak. 

Ketua peneliti Rachel Thayer, dari Departemen Psikologi dan Ilmu Saraf di Universitas Colorado Boulder, dan rekan baru-baru ini melaporkan hasil mereka dalam jurnal Addiction. 
Alkohol 'lebih merusak kesehatan otak daripada ganja'

Diperkirakan sekitar 22,2 juta orang di Amerika Serikat telah menggunakan ganja dalam sebulan terakhir, menjadikannya "obat terlarang yang paling sering digunakan" di negara ini. Namun di AS, hal ini semakin dilegalkan untuk tujuan pengobatan dan rekreasi. 

Sebagai hasil dari perubahan undang-undang ini, para peneliti telah mencoba untuk mengetahui lebih lanjut tentang bagaimana ganja dapat bermanfaat bagi kesehatan, serta kerusakan yang dapat ditimbulkannya. 

Penelitian tahun lalu yang mengaitkan penggunaan ganja dengan risiko psikosis yang lebih besar pada remaja, sementara penelitian lain mengklaim bahwa obat itu "lebih buruk dari rokok" untuk kesehatan jantung. "(Medical News Today)"

Di sisi lain dari koin, peneliti telah menemukan bahwa cannabinoids - yang merupakan senyawa aktif dalam ganja - dapat membantu mencegah migrain, dan studi yang lebih baru terkait penggunaan ganja untuk meningkatkan dorongan seks.

Ganja vs alkohol: Mana yang lebih buruk?

Thayer dan rekannya melakukan studi terbaru dengan berusaha untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana penggunaan ganja mempengaruhi otak. 

Rekan penulis studi Kent Hutchison, juga dari Departemen Psikologi dan Neurosains, mencatat bahwa hingga saat ini, penelitian yang telah menyelidiki hubungan ini telah menghasilkan hasil yang beragam. 

"Ketika Anda melihat penelitian ini akan kembali tahun," ia menjelaskan, "Anda melihat bahwa satu studi akan melaporkan bahwa penggunaan ganja terkait dengan penurunan volume hippocampus. Studi selanjutnya kemudian datang sekitar, dan mereka mengatakan bahwa ganja penggunaan berhubungan dengan perubahan di otak kecil [...].

"Intinya adalah bahwa tidak ada konsistensi di semua studi ini dalam hal struktur otak yang sebenarnya."

Dengan tujuan untuk menutup kesenjangan pada inkonsistensi ini, para peneliti melakukan analisis baru pada data pencitraan otak yang ada, para peneliti melihat bagaimana penggunaan ganja mempengaruhi materi putih dan materi abu-abu di otak, dan bagaimana efeknya dibandingkan dengan "obat" lain yang kita telah menjadi terbiasa: alkohol. Materi abu-abu adalah jaringan di permukaan otak yang terutama terdiri dari badan sel saraf. 

Materi putih adalah jaringan otak yang lebih dalam yang mengandung serabut saraf mielin, yaitu cabang yang menonjol dari sel-sel saraf yang mengirimkan impuls listrik ke sel dan jaringan lain. 

Para ilmuan mencatat bahwa setiap pengurangan dalam ukuran materi putih atau abu-abu atau kehilangan integritas mereka dapat menyebabkan kerusakan dalam fungsi otak. 

"Dengan alkohol, kita tahu itu buruk bagi otak selama beberapa dekade," kata Hutchison. "Tapi untuk ganja, kita hanya tahu sedikit."

Penggunaan ganja tidak berdampak 

Penelitian ini termasuk gambar otak dari 853 orang dewasa yang berusia antara 18 dan 55 tahun dan 439 remaja antara usia 14 dan 18 tahun. Semua peserta bervariasi dalam penggunaan alkohol dan ganja.
Dengan temuan bahwa penggunaan alkohol - terutama pada orang dewasa yang telah minum selama bertahun-tahun - dikaitkan dengan penurunan volume materi abu-abu, serta pengurangan integritas zat putih, konsumsi ganja, bagaimanapun kelihatannya tidak berdampak pada struktur materi abu-abu atau putih baik remaja atau orang dewasa, berdasarkan temuan ini, para peneliti percaya bahwa minum alkohol cenderung jauh lebih berbahaya bagi kesehatan otak daripada menggunakan ganja.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Alkohol 'lebih merusak kesehatan otak daripada ganja'"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel