Masturbasi Menyebabkan Rambut Rontok?Mitos atau Fakta

Ada banyak mitos seputar masturbasi, tetapi adakah kebenaran pada teori bahwa masturbasi dapat menyebabkan rambut rontok? Orang sering menemukan masturbasi sulit untuk didiskusikan, yang mungkin menjelaskan mengapa topik ini menarik banyak mitos. Mitos bahwa masturbasi menyebabkan rambut rontok mungkin berasal dari teori tentang kehilangan protein atau perubahan testosteron. Namun, mitos-mitos ini jarang mengandung air, dan masturbasi adalah bagian kehidupan biasa bagi banyak orang - dalam survei terhadap lebih dari 2.000 orang dewasa, 80 persen pria dan wanita melaporkan melakukan masturbasi.
Masturbasi Menyebabkan  Rambut Rontok?Mitos atau Fakta
Dalam artikel ini, kita melihat lebih dekat mengapa orang berpikir bahwa masturbasi dapat menyebabkan rambut rontok. Kami juga menyelidiki mitos dan fakta masturbasi lainnya, dan melihat penyebab sebenarnya dari rambut rontok.

Apakah masturbasi bikin rambut rontok?

Singkatnya, tidak - tidak ada bukti ilmiah bahwa masturbasi menyebabkan rambut rontok. Mitos ini mungkin berasal dari gagasan bahwa air mani mengandung protein tingkat tinggi, dan dengan setiap ejakulasi, tubuh kehilangan protein yang dapat digunakan untuk pertumbuhan rambut. Meskipun benar bahwa air mani mengandung protein tinggi - dengan sekitar 5,04 gram (g) protein per 100 mililiter (mL) air mani - setiap ejakulasi hanya mengandung 3,3 hingga 3,7 mL air mani, yang merupakan jumlah yang relatif kecil. Teori lain adalah bahwa masturbasi meningkatkan testosteron, yang pada gilirannya meningkatkan kadar hormon yang terkait dengan rambut rontok, yang disebut DHT (dihidrotestosteron).

Namun, sebuah penelitian dari 2001 menunjukkan bahwa laki-laki dewasa benar-benar mengalami peningkatan kadar testosteron setelah tidak melakukan masturbasi selama 3 minggu. Ini berarti kadar testosteron mungkin benar-benar naik jika seseorang menghindari ejakulasi. Dalam kedua kasus, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa masturbasi meningkatkan kadar DHT.

Menghilangkan mitos masturbasi lainnya 

Banyak mitos yang ada tentang masturbasi, tetapi sains modern belum membuktikannya sebagai penyebab penyakit fisik tertentu. Selain rambut rontok, tidak ada bukti bahwa masturbasi akan: 
  • menyebabkan rambut tumbuh di telapak tangan 
  • menyebabkan kebutaan 
  • Menyebabkan kerusakan permanen pada alat kelamin 
  • menyebabkan impotensi pada pria dan infertilitas pada wanita 
Banyak orang merasa masturbasi sulit untuk dibicarakan, yang berarti mitos tentang masturbasi bisa sangat persisten.

Manfaat masturbasi

Masturbasi mungkin memiliki banyak manfaat, termasuk: 
  1. Memahami tubuh 
  2. Masturbasi dapat membantu seseorang menjadi lebih akrab dan nyaman dengan tubuh mereka, membantu mereka memahami sensasi seksual mereka dan apa yang memberi mereka kesenangan. Penelitian telah melaporkan bahwa wanita yang melakukan masturbasi di awal kehidupan mungkin lebih cenderung memiliki pengalaman seksual positif sebagai orang dewasa, dan citra diri yang sehat.
  3. Kesehatan fisik 
  4. Orgasme, apakah dicapai sendiri atau dengan pasangan, mendukung dan memperkuat sistem sirkulasi, saraf, dan otot alat kelamin pada pria dan wanita. Untuk pria, orgasme dapat membantu menjaga sperma dan air mani tetap sehat. Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2016 melaporkan bahwa ejakulasi yang sering dapat mengurangi risiko seorang pria terkena kanker prostat.
  5. Pelepas stres 
  6. Banyak orang menggunakan masturbasi sebagai cara untuk menghilangkan stres atau membantu tidur. Ini dapat dianggap sebagai cara bebas risiko untuk mengalami kenikmatan seksual, karena tidak dapat menyebabkan kehamilan atau infeksi menular seksual (IMS).

Resiko masturbasi

Meskipun banyak orang merasa sulit untuk dibicarakan, ada beberapa risiko yang terkait dengan masturbasi. Ini bisa menjadi masalah jika dimulai: 
  • mengganggu sekolah, pekerjaan, atau aspek lain dari kehidupan seseorang 
  • menyebabkan masalah dalam suatu hubungan 
  • menyebabkan rasa bersalah yang berlebihan 
  • terlalu kasar, mengakibatkan pembengkakan atau penurunan sensitivitas seksual 
Jika seseorang khawatir bahwa masturbasi menjadi masalah, dokter atau ahli terapi seks akan dapat memberi nasihat tentang tindakan terbaik.

Apa yang menyebabkan rambut rontok?

Penyebab sebenarnya rambut rontok paling sering merupakan kombinasi dari faktor keturunan dan hormon, bukan masturbasi. Penyebab umum rambut meliputi: 
  1. Pola kebotakan laki-laki 
  2. Androgenetik alopecia atau pola kebotakan adalah kelainan genetik dan merupakan penyebab paling umum kerontokan rambut. Seseorang dengan alopesia androgenetik memiliki kepekaan genetik terhadap DHT. Ketika terkena DHT, folikel rambut mengecil, yang mencegah mereka menghasilkan rambut yang kuat dan sehat. Menurut American Hair Loss Organization, pola kebotakan laki-laki (MPB) menyebabkan lebih dari 95 persen rambut rontok pada pria dan dapat mempengaruhi 85 persen pria pada saat mereka berusia 50 tahun. Meskipun wanita memiliki kadar testosteron yang lebih rendah daripada pria, alopecia androgenetik juga dapat menyerang wanita. Menurut Asosiasi Dokter Kulit Inggris, sekitar 50 persen wanita di atas usia 65 tahun akan mengalami alopecia androgenetik.
  3. Alopecia areata 
  4. Bentuk alopecia ini biasanya menghasilkan patch botak yang berkembang di kepala atau di tempat lain. Area yang tidak berbulu dapat tetap berada di dalam dan rambut dapat tumbuh kembali, atau rambut rontok dapat menyebar untuk mencakup seluruh kulit kepala, area wajah, dan tubuh. Alopecia areata dianggap sebagai kondisi autoimun. Itu bisa mempengaruhi pria, wanita, atau anak-anak. Kondisi ini mempengaruhi sekitar 2 persen orang. Sekitar 30 persen orang dengan kondisi ini, rambut rontok berulang atau bisa menjadi permanen.
  5. Kemoterapi 
  6. Sementara kemoterapi biasanya berfokus pada sel kanker, beberapa senyawa pelawan kanker dalam obat kemoterapi dapat menyebabkan sebanyak 90 persen rambut seseorang rontok. rambut rontok ini bersifat sementara, dan rambut harus tumbuh kembali setelah perawatan.
  7. Stres fisik utama 
  8. Stres utama pada tubuh, seperti melahirkan, infeksi serius, atau kekurangan gizi, dapat menyebabkan hilangnya banyak rambut. Bentuk rambut rontok ini biasanya hilang dengan sendirinya, tetapi bisa juga persisten.
  9. Traksi alopecia 
  10. Bentuk alopecia ini terjadi ketika rambut ditarik terlalu erat untuk waktu yang lama, yang mengakibatkan kerusakan pada folikel rambut. Alopecia traksi terjadi ketika seseorang memakai cornrows, ekstensi, kepangan yang ketat, atau kuncir kuda untuk waktu yang lama. Pada tahap awal, rambut rontok ini bersifat sementara. Namun, jika seseorang terus memakai gaya rambut yang sama selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, rambut rontoknya bisa menjadi permanen.
  11. Obat 
  12. Beberapa obat, termasuk pil KB dan antidepresan tertentu, dapat menyebabkan kerontokan rambut sebagai efek samping.

Jangan Khawatir 

Masturbasi adalah kegiatan umum yang tidak akan mempengaruhi kesehatan seseorang atau menyebabkan rambut rontok. Siapa pun yang ingin berbicara tentang manfaat atau masalah yang terkait dengan masturbasi harus berbicara dengan dokter, atau ahli terapi seks. Demikian juga, siapa pun yang khawatir tentang rambut rontok harus membicarakannya dengan profesional kesehatan.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Masturbasi Menyebabkan Rambut Rontok?Mitos atau Fakta"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel