Madu Untuk Asma: Bagaimana Cara Kerjanya?

Apakah Madu Baik Untuk Asma?

Madu memiliki sifat anti-inflamasi, dan itu adalah bahan umum dalam obat flu dan flu. Tapi bisakah madu mengobati asma? Madu adalah obat rumah umum untuk batuk dan sakit tenggorokan, dan dapat mengurangi gejala ini pada penderita asma. Di bawah ini, kami mengeksplorasi penelitian di balik menggunakan madu untuk asma. Kami juga menjelaskan risiko yang terlibat.
Madu Untuk Asma: Bagaimana Cara Kerjanya?

Apakah Madu Mengobati Gejala Asma?

Tampaknya madu mungkin memiliki beberapa manfaat bagi penderita asma. Ini mungkin sangat efektif dalam mengendalikan batuk. Madu meningkatkan produksi air liur. Ketika air liur melumasi saluran udara dan mengurangi iritasi di tenggorokan, batuk bisa berkurang. 

Madu juga memiliki sifat anti-inflamasi dan dapat menurunkan pembengkakan saluran udara yang menyertai asma. Departemen kesehatan dari Universitas California, Los Angeles merekomendasikan bahwa orang dewasa mengambil 2 sendok teh madu pada waktu tidur untuk mengurangi batuk. 

Bukti belum mendukung teori lain tentang madu sebagai pengobatan untuk asma. Sebagai contoh, beberapa pendukung madu untuk asma mengklaim bahwa metode ini dapat membantu menurunkan kepekaan seseorang terhadap serbuk sari. Pollen adalah alergen umum yang dapat memicu serangan asma.

Apa Yang Dikatakan Oleh Penelitian Itu?

Penelitian yang paling relevan telah menguji keefektifan madu sebagai penekan batuk. Penting untuk dicatat bahwa banyak dari studi ini mengeksplorasi efek madu pada infeksi saluran pernapasan atas, bukan asma, meskipun kedua kondisi tersebut dapat memiliki gejala yang sama. 

Sebuah studi dari 2012 termasuk 300 anak-anak berusia 1-5 tahun dengan infeksi saluran pernapasan atas. Peneliti memberikan beberapa anak jeruk citrus, madu kayu putih, atau madu Labiatae. Yang lain menerima plasebo. Anak-anak yang mengambil madu mendapat bantuan dari batuk malam hari, yang menghasilkan tidur yang lebih baik. 

Sebuah tinjauan dari 2012 mengamati hasil dua uji klinis yang mencakup total 265 anak-anak dengan batuk akut. Ketika membandingkan efektivitas penekan madu dan batuk, para peneliti menemukan bahwa madu sama efektif atau sedikit lebih efektif daripada diphenhydramine atau dekstrometorfan, dua bahan umum dalam penekan batuk. Madu juga lebih baik mengobati batuk daripada tidak ada perawatan sama sekali. 

Sebagian besar penelitian melibatkan madu yang diambil secara lisan, tetapi penelitian pada hewan dari tahun 2014 menguji apakah madu yang dihirup dapat mengurangi gejala asma. Hasilnya menunjukkan bahwa madu itu efektif. Namun, penelitian tambahan diperlukan pada manusia.

Risiko 

Saat mengambil 1 atau 2 sendok teh madu biasanya aman bagi kebanyakan orang, ada beberapa pengecualian. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), bayi di bawah usia 1 tidak boleh diberikan madu, karena risiko botulism. 

Botulism adalah jenis keracunan langka yang disebabkan oleh bakteri Clostridium botulinum. Botulism dapat menyebabkan muntah, kesulitan bernapas, dan kelumpuhan, dan dapat mengancam jiwa. Ini terutama ditularkan melalui tanah dan makanan yang terkontaminasi. 

Madu dapat mengandung spora botulism. Sementara pertahanan alami pada orang dewasa dan anak-anak yang lebih tua menghentikan bakteri dari tumbuh, bayi memiliki sistem kekebalan yang lebih lemah, dan spora yang mereka konsumsi dapat tumbuh dan melepaskan racun. Pasteurisasi madu tidak menghilangkan risiko botulism. Bayi di bawah 12 bulan seharusnya tidak memiliki madu. 

Orang juga bisa alergi terhadap madu. Alergi ini biasanya terkait dengan kontaminasi madu dengan serbuk sari, bukan racun lebah. Seseorang yang alergi terhadap sengatan lebah tidak selalu alergi terhadap madu. Karena madu diproduksi, ia mungkin terkontaminasi dengan serbuk sari dari pohon dan tanaman lain. Seseorang dengan alergi serbuk sari bisa mengalami gejala ketika mereka makan madu.
Gejala reaksi alergi terhadap madu meliputi: 
  • bersin 
  • gatal-gatal 
  • mata berair 
  • pilek 
Jika reaksinya parah, dapat menyebabkan mengi, perasaan sesak di dada, dan kesulitan bernafas. Reaksi alergi yang parah adalah keadaan darurat medis dan membutuhkan perawatan segera.

Perawatan Lain Untuk Asma

Madu dapat membantu meringankan beberapa gejala asma, tetapi madu saja tidak dapat mengelola asma secara efektif. Perawatan tambahan mungkin termasuk: 
  1. Mengurangi Paparan Alergen 
  2. Asma sangat terkait dengan alergi. Dalam beberapa kasus, kontak dengan alergen dapat memicu gejala asma. Mengidentifikasi alergen dapat membantu seseorang untuk menghindari paparan di masa mendatang. Misalnya, seseorang dengan alergi serbuk sari harus membatasi waktu yang mereka habiskan di luar rumah dan menutup jendela mereka pada hari-hari ketika jumlah serbuk sari tinggi.
  3. Tidak Merokok 
  4. Merokok sangat berbahaya bagi penderita asma. Merokok merusak silia, yang mirip serat rambut di saluran napas. Penderita asma sudah memiliki saluran udara sensitif, dan kerusakan yang diderita oleh merokok dapat membuat napas menjadi lebih sulit.
  5. Menggunakan Inhaler 
  6. Untuk mengobati gejala yang muncul tiba-tiba, orang sering menggunakan inhaler yang mengandung bronchodilator. Obat-obat ini mengendurkan otot-otot yang diperketat di saluran udara, membuat bernapas lebih mudah. Beberapa inhaler asma mengandung obat yang dikembangkan untuk mencegah gejala asma. Seorang dokter mungkin meresepkan bronkodilator jangka panjang dan inhaler kortikosteroid untuk penggunaan sehari-hari untuk menjaga gejala asma di teluk.

Kesimpulan 

  • Sedikit madu dapat membantu meredakan batuk pada anak-anak dan orang dewasa dengan asma, tetapi seharusnya tidak diberikan pada bayi. 
  • Penelitian tidak menunjukkan bahwa madu adalah alternatif obat asma. 
  • Madu dapat dibeli di banyak toko kelontong, toko makanan sehat, dan online. 
  • Siapa pun yang memperhatikan gejala asma harus berbicara dengan dokter. 
  • Perawatan yang efektif tersedia. Serangan asma bisa parah, dan penting untuk mengikuti rencana yang diresepkan oleh dokter.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Madu Untuk Asma: Bagaimana Cara Kerjanya?"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel