Kecemasan: Penyebab, gejala, dan perawatan

Kecemasan adalah istilah umum untuk beberapa gangguan yang menyebabkan kegugupan, ketakutan, ketakutan, dan kekhawatiran.

Gangguan ini mempengaruhi bagaimana perasaan kita dan berperilaku dan dapat menyebabkan gejala fisik. Kecemasan ringan tidak jelas dan mengganggu, sementara kecemasan yang parah dapat sangat mempengaruhi kehidupan sehari-hari.

Gangguan kecemasan mempengaruhi 40 juta orang di Amerika Serikat (AS). Ini adalah kelompok penyakit mental yang paling umum di negara ini. Namun, hanya 36,9 persen orang dengan kondisi menerima pengobatan.
Kecemasan: Penyebab, gejala, dan perawatan

Apa Itu Kecemasan?

The American Psychological Association (APA)mendefinisikan kecemasan sebagai “emosi ditandai dengan perasaan tegang, pikiran khawatir dan perubahan fisik seperti peningkatan tekanan darah.”

Penting untuk mengetahui perbedaan antara perasaan cemas yang normal dan gangguan kecemasan yang membutuhkan perhatian medis.

Kegelisahan

Ketika dihadapkan dengan pemicu yang berpotensi membahayakan atau mengkhawatirkan, perasaan kecemasan tidak hanya normal tetapi diperlukan untuk bertahan hidup.

Sejak hari-hari awal kemanusiaan, pendekatan pemangsa dan bahaya yang masuk telah memicu alarm di tubuh dan memungkinkan seseorang untuk mengambil tindakan menghindar. Alarm ini menjadi nyata dalam bentuk detak jantung yang meningkat, berkeringat, dan meningkatkan kepekaan terhadap lingkungan.

Aliran adrenalin sebagai respons terhadap bahaya menyebabkan reaksi ini. Dorongan adrenalin ini dikenal sebagai respons 'bertarung-atau-lari'. Ini mempersiapkan manusia untuk menghadapi secara fisik atau melarikan diri dari ancaman keamanan.

Bagi sebagian besar individu modern, berlari dari hewan yang lebih besar dan bahaya yang akan segera terjadi adalah kekhawatiran yang kurang menekan. Kegelisahan kini berkisar pada pekerjaan, uang, kehidupan keluarga, kesehatan, dan isu-isu penting lainnya yang menuntut perhatian seseorang tanpa harus memerlukan reaksi 'bertarung-atau-lari'.

Perasaan gugup itu sebelum peristiwa kehidupan yang penting atau selama situasi yang sulit adalah gema alami dari reaksi 'perang-atau-lari' orisinal. Itu masih sangat penting untuk bertahan hidup - kecemasan tentang tertabrak mobil ketika menyeberang jalan, misalnya, berarti bahwa seseorang secara naluriah akan mencari dua cara untuk menghindari bahaya.

Gangguan kecemasan

Durasi atau keparahan perasaan cemas terkadang bisa tidak proporsional dengan pemicu asli, atau pemicu stres. Gejala-gejala fisik, seperti peningkatan tekanan darah dan mual, bisa juga menjadi jelas. Tanggapan ini bergerak di luar kecemasan menjadi gangguan kecemasan.

Gangguan kecemasan terjadi ketika reaksi tidak sesuai dengan apa yang biasanya diharapkan dalam suatu situasi. APA menggambarkan seseorang dengan gangguan kecemasan sebagai “memiliki pikiran atau kekhawatiran yang mengganggu yang berulang.”

Jenis

Gangguan kecemasan dapat diklasifikasikan menjadi enam jenis utama. Ini termasuk:
  1. Generalized anxiety disorder (GAD) : Ini adalah gangguan kronis yang melibatkan kecemasan yang berlarut-larut dan berkepanjangan dan kekhawatiran tentang peristiwa, benda, dan situasi nonspesifik. Ini adalah gangguan kecemasan yang paling umum. Orang dengan GAD tidak selalu dapat mengidentifikasi penyebab kecemasan mereka.
  2. Gangguan panik : Serangan teror dan ketakutan yang singkat atau tiba-tiba merupakan ciri gangguan panik. Serangan-serangan ini dapat menyebabkan gemetar, kebingungan, pusing, mual, dan kesulitan bernafas. Serangan panik cenderung terjadi dan meningkat dengan cepat dan memuncak setelah 10 menit. Namun, mereka dapat berlangsung berjam-jam.
  3. Gangguan panik biasanya terjadi setelah pengalaman yang menakutkan atau stres yang berkepanjangan tetapi juga dapat terjadi tanpa pemicu. Seseorang yang mengalami serangan panik mungkin salah menafsirkannya sebagai penyakit yang mengancam jiwa. Serangan panik juga dapat menyebabkan perubahan drastis dalam perilaku untuk menghindari serangan di masa depan.
  4. Phobia : Ini adalah ketakutan irasional dan penghindaran dari suatu objek atau situasi. Fobia berbeda dari gangguan kecemasan lainnya, karena mereka berhubungan dengan penyebab spesifik. Rasa takut itu dapat dianggap irasional atau tidak perlu, tetapi orang itu masih tidak mampu mengendalikan kecemasan. Pemicu untuk fobia bisa beragam seperti situasi, hewan, atau benda sehari-hari.
  5. Gangguan kecemasan sosial : Ini adalah rasa takut untuk dinilai negatif oleh orang lain dalam situasi sosial atau takut malu publik. Ini termasuk berbagai perasaan, seperti demam panggung, ketakutan akan keintiman, dan rasa takut akan penghinaan. Gangguan ini dapat menyebabkan orang-orang menghindari situasi publik dan kontak manusia ke titik dimana kehidupan sehari-hari menjadi sangat sulit.
  6. Obsesif-Compulsive Disorder (OCD): Ini adalah gangguan kecemasan yang ditandai dengan pikiran atau tindakan yang berulang-ulang, menyedihkan, dan intrusif. OCD menderita biasanya tahu bahwa kompulsi mereka tidak masuk akal atau tidak rasional, tetapi mereka berfungsi untuk meringankan kecemasan mereka. Orang-orang dengan OCD dapat secara obsesif membersihkan barang-barang pribadi atau tangan atau secara konstan memeriksa kunci, kompor, atau sakelar lampu.
  7. Post-traumatic stress disorder (PTSD): Ini adalah kecemasan yang dihasilkan dari trauma sebelumnya seperti pertempuran militer, kekerasan seksual, situasi penyanderaan, atau kecelakaan serius. PTSD sering mengarah pada kilas balik, dan orang tersebut dapat membuat perubahan perilaku untuk menghindari pemicu.
  8. Gangguan kecemasan separasi : Hal ini ditandai dengan tingkat kecemasan yang tinggi ketika dipisahkan dari seseorang atau tempat yang memberikan perasaan aman atau aman. Pemisahan terkadang menghasilkan gejala panik. Ini dianggap sebagai gangguan ketika responsnya berlebihan atau tidak pantas setelah perpisahan.

Apa Yang Menyebabkan Kecemasan?

Gangguan kecemasan memiliki jaringan penyebab yang rumit, termasuk:
  • faktor lingkungan, seperti stres dari hubungan pribadi, pekerjaan, sekolah, keuangan, peristiwa traumatis, atau bahkan kekurangan oksigen di daerah dataran tinggi
  • genetika
  • faktor medis, seperti efek samping obat, gejala suatu kondisi, atau stres akibat kondisi medis serius yang mendasari
  • kimia otak
  • penggunaan atau penarikan dari zat terlarang
Kecemasan yang berlebihan paling sering dipicu oleh stres kehidupan sehari-hari dan kombinasi apa pun di atas. Ini biasanya merupakan respons terhadap kekuatan luar, tetapi ada kemungkinan bahwa perasaan cemas dapat muncul dari seseorang yang mengatakan pada diri sendiri bahwa hal terburuk akan terjadi.

Kecemasan dapat dihasilkan dari kombinasi satu atau lebih dari yang di atas. Misalnya, seseorang dapat merespons stres di tempat kerja dengan meminum lebih banyak alkohol atau mengonsumsi zat terlarang, meningkatkan kecemasan.

Diagnosa

Seorang profesional kesehatan mental dapat mendiagnosis kecemasan dan mengidentifikasi kemungkinan penyebab.

Dokter akan mengambil sejarah medis dan pribadi yang teliti, melakukan pemeriksaan fisik, dan memesan tes laboratorium jika diperlukan. Tes-tes ini dapat memberikan informasi yang berguna tentang kondisi medis yang mungkin menyebabkan gejala kecemasan.

Untuk menerima diagnosis gangguan kecemasan umum (GAD), seseorang harus:
  • Mengalami kekhawatiran yang berlebihan dan cemas tentang beberapa kegiatan atau kegiatan yang berbeda pada hari-hari yang lebih daripada tidak selama setidaknya enam bulan
  • Merasa sulit untuk mengendalikan yang mengkhawatirkan
  • Memiliki setidaknya tiga gejala kecemasan pada lebih banyak hari daripada tidak dalam enam bulan terakhir, termasuk gelisah, kelelahan, lekas marah, ketegangan otot, kesulitan tidur, dan kesulitan berkonsentrasi
Gejala harus mengganggu kehidupan sehari-hari, menyebabkan tidak adanya pekerjaan atau sekolah.

Jika tidak ada penyebab khusus untuk kecemasan dan kekhawatiran, dokter akan mendiagnosis GAD. Dalam kasus yang terkait dengan penyebab yang lebih jelas, diagnosis yang berbeda dapat dicapai.

Gejala Umum Kecemasan

Ada beberapa gangguan kecemasan yang berbeda, masing-masing dengan serangkaian gejala yang berbeda. Namun, gejala umum dapat termasuk:
  • Berkeringat
  • Pusing
  • Gemetaran
  • Denyut jantung meningkat atau tidak teratur
  • Sakit punggung
  • Kegelisahan dan kelelahan
  • Ketegangan otot
  • Menjadi mudah kaget
  • Perasaan khawatir berulang dan berkelanjutan, dengan atau tanpa stres yang dikenal
  • Menghindari situasi tertentu yang dapat menyebabkan kekhawatiran, sering mempengaruhi kualitas hidup
Sangat penting bahwa melewati perasaan kecemasan dipandang sebagai sementara untuk menghindari peningkatan jumlah kekhawatiran dan risiko gangguan kecemasan. Namun, penting juga untuk tidak mengabaikan gejala gangguan kecemasan sehingga pengobatan yang tepat waktu dapat diterima.

Orang dengan gangguan kecemasan sering menyajikan gejala yang mirip dengan depresi klinis dan sebaliknya. Sangat jarang bagi pasien untuk menunjukkan gejala hanya satu dari kondisi ini.

Perawatan Untuk Kecemasan

  • Pengobatan 
  • Memperlakukan seseorang dengan kecemasan tergantung pada penyebab kecemasan dan preferensi individu. Seringkali, perawatan akan terdiri dari kombinasi psikoterapi, terapi perilaku, dan obat-obatan.
    Ketergantungan alkohol, depresi, atau kondisi lain kadang-kadang dapat memiliki efek yang kuat pada individu yang mengobati gangguan kecemasan harus menunggu sampai kondisi yang mendasari dikendalikan.

  • Perawatan Sendiri 
  • Dalam beberapa kasus, kecemasan dapat dirawat di rumah tanpa pengawasan dokter. Namun, ini mungkin terbatas pada periode kecemasan yang lebih pendek dan penyebab yang lebih jelas. Ada beberapa latihan dan tindakan yang disarankan untuk mengatasi jenis kecemasan ini:
    1. Manajemen stres : Belajar mengelola stres dapat membantu membatasi pemicu potensial. Mengawasi tekanan dan tenggat waktu, menyusun daftar untuk membuat tugas-tugas yang menakutkan lebih mudah dikelola, dan berkomitmen untuk mengambil cuti dari belajar atau bekerja. 
    2. Teknik relaksasi : Kegiatan sederhana dapat digunakan untuk mengendurkan tanda-tanda kecemasan mental dan fisik. Ini termasuk meditasi, latihan pernapasan dalam, mandi panjang, beristirahat dalam kegelapan, dan yoga. 
    3. Latihan untuk menggantikan pikiran negatif dengan pikiran positif : Buat daftar pemikiran negatif yang Anda alami, dan tulis daftar pikiran positif yang dapat dipercaya untuk menggantikannya. Membayangkan diri Anda berhasil menghadapi dan menaklukkan rasa takut tertentu juga dapat bermanfaat jika gejala kecemasan terkait dengan penyebab tertentu. 
    4. Jaringan dukungan : Bicara dengan seseorang yang mendukung, seperti anggota keluarga atau teman. 
    5. Latihan : Olahraga fisik dapat meningkatkan citra diri dan melepaskan bahan kimia di otak yang memicu perasaan positif. 
  • Konseling 
  • Cara standar mengobati kecemasan adalah konseling psikologis. Ini termasuk terapi kognitif-perilaku (CBT), psikoterapi, atau kombinasi terapi. 

    CBT bertujuan untuk mengenali dan mengubah pola berpikir yang terkait dengan kecemasan dan perasaan yang menyusahkan, membatasi pemikiran yang terdistorsi, dan mengubah cara orang bereaksi terhadap objek dari situasi yang memicu kecemasan. 

    Sebagai contoh, seseorang yang menggunakan CBT untuk gangguan panik melibatkan belajar bahwa serangan panik bukanlah benar-benar serangan jantung. CBT adalah terapi berbasis paparan yang mendorong orang untuk menghadapi ketakutan mereka dan membantu mengurangi kepekaan terhadap pemicu kecemasan mereka. 

    Psikoterapi adalah jenis konseling yang lain. Ini terdiri dari berbicara dengan seorang profesional kesehatan mental yang terlatih, psikiater, psikolog, pekerja sosial, atau konselor. 

    Sesi dapat digunakan untuk mengeksplorasi penyebab kecemasan dan cara-cara yang mungkin untuk mengatasi gejala.

  • Obat-obatan 
  • Kecemasan dapat diobati menggunakan beberapa jenis obat. 
    Dalam kasus-kasus di mana kecemasan memiliki penyebab fisik, seperti ketidakseimbangan dalam kimia otak atau tekanan darah tinggi, obat-obatan akan diresepkan untuk mengobati kondisi yang mendasarinya. 

    Obat-obatan lain digunakan untuk mengendalikan beberapa gejala fisik dan mental termasuk antidepresan, benzodiazepin, tricyclics, dan beta-blocker. 

    Benzodiazepin diresepkan, tetapi mereka bisa sangat adiktif. Obat-obatan ini cenderung memiliki sedikit efek samping kecuali untuk mengantuk dan ketergantungan. Diazepam, atau Valium, adalah contoh dari benzodiazepine yang biasa diresepkan. 

    Anti-depresan juga biasa digunakan untuk mengobati kecemasan, meskipun mereka dirancang untuk mengobati depresi. Serotonin reuptake inhibitor (SSRI) sering digunakan dan memiliki lebih sedikit efek samping daripada anti-depresan yang lebih tua. Mereka masih cenderung menyebabkan kegugupan, mual, dan disfungsi seksual ketika pengobatan dimulai. Beberapa anti-depresan termasuk fluoxetine, atau Prozac, dan citalopram, atau Celexa. 

    Tricyclics adalah kelas obat yang lebih tua dari SSRI yang telah terbukti bekerja dengan baik untuk kebanyakan gangguan kecemasan selain OCD. Obat-obatan ini diketahui menyebabkan efek samping seperti pusing, kantuk, mulut kering, dan berat badan. Dua contoh tricyclics adalah imipramine dan clomipramine. 

    Obat tambahan yang digunakan untuk mengobati kecemasan meliputi: 
    1. monoamine oxidase inhibitors (MAOIs) 
    2. beta-blocker 
    3. buspirone 
    Pastikan untuk memperbarui dokter Anda jika efek merugikan dari obat yang diresepkan. 
  • Pencegahan 
  • Meskipun gangguan kecemasan tidak dapat dicegah, dan perasaan cemas akan selalu hadir dalam kehidupan sehari-hari, ada beberapa cara untuk mengurangi risiko gangguan kecemasan penuh. 
    Mengambil langkah-langkah berikut akan membantu menjaga emosi yang gelisah di cek:
    1. Kurangi konsumsi kafein, teh, cola, dan coklat. 
    2. Tanyakan kepada dokter atau apoteker sebelum menggunakan obat bebas (OTC) atau obat herbal untuk melihat apakah mereka mengandung bahan kimia yang dapat membuat kecemasan bertambah parah. 
    3. Pertahankan pola makan yang sehat. 
    4. Jaga pola tidur teratur. 
    5. Hindari alkohol, ganja, dan obat-obatan rekreasi lainnya.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Kecemasan: Penyebab, gejala, dan perawatan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel