Kecanduan alkohol (alkoholisme) - gejala, penyebab, dan pengobatan


Kecanduan alkohol (yang termasuk tingkat yang kadang-kadang disebut alkoholisme) adalah pola penggunaan alkohol yang melibatkan masalah mengendalikan minum Anda, sedang sibuk dengan alkohol, terus menggunakan alkohol bahkan ketika itu menyebabkan masalah, harus minum lebih banyak untuk mendapatkan efek yang sama. , atau memiliki gejala penarikan ketika Anda dengan cepat menurun atau berhenti minum.
Penggunaan alkohol yang tidak sehat termasuk penggunaan alkohol yang membahayakan kesehatan atau keselamatan Anda atau menyebabkan masalah terkait alkohol lainnya. Ini juga termasuk pesta minuman keras - pola minum di mana seorang pria mengkonsumsi lima atau lebih minuman dalam dua jam atau downs perempuan setidaknya empat minuman dalam waktu dua jam. Pesta mabuk-mabukan menyebabkan risiko kesehatan dan keselamatan yang signifikan.
Jika pola minum Anda berakibat pada kesulitan dan masalah signifikan yang berulang dalam kehidupan sehari-hari Anda, Anda mungkin memiliki kecanduan alkohol. Ini bisa berkisar dari ringan hingga berat. Namun, bahkan gangguan ringan dapat meningkat dan menyebabkan masalah serius, jadi perawatan dini adalah penting.
kecanduan alkohol

Gejala

Kecanduan alkohol bisa ringan, sedang atau berat, berdasarkan jumlah gejala yang Anda alami. Tanda dan gejala mungkin termasuk:
·         Tidak dapat membatasi jumlah alkohol yang Anda minum
·         Ingin mengurangi seberapa banyak Anda minum atau melakukan upaya yang gagal untuk melakukannya
·         Menghabiskan banyak waktu minum, minum alkohol atau memulihkan diri dari penggunaan alkohol
·         Merasa keinginan yang kuat atau dorongan untuk minum alkohol
·         Gagal memenuhi kewajiban utama di tempat kerja, sekolah atau rumah karena penggunaan alkohol berulang
·         Terus minum alkohol meskipun Anda tahu itu menyebabkan masalah fisik, sosial atau interpersonal
·         Menyerah atau mengurangi aktivitas dan hobi sosial dan kerja
·         Menggunakan alkohol dalam situasi di mana itu tidak aman, seperti saat mengemudi atau berenang
·         Mengembangkan toleransi terhadap alkohol sehingga Anda perlu lebih banyak merasakan efeknya atau Anda memiliki efek yang berkurang dari jumlah yang sama
·         Mengalami gejala penarikan - seperti mual, berkeringat dan gemetar - ketika Anda tidak minum, atau minum untuk menghindari gejala-gejala ini
Kecanduan alkohol dapat mencakup periode keracunan alkohol dan gejala putus obat.
·         Alkohol hasil keracunan sebagai jumlah alkohol dalam aliran darah Anda meningkat. Semakin tinggi konsentrasi alkohol dalam darah, semakin Anda menjadi terganggu. Keracunan alkohol menyebabkan masalah perilaku dan perubahan mental. Ini mungkin termasuk perilaku yang tidak pantas, suasana hati yang tidak stabil, penilaian terganggu, bicara cadel, gangguan perhatian atau ingatan, dan koordinasi yang buruk. Anda juga dapat memiliki periode yang disebut "pemadaman," di mana Anda tidak ingat acara. Kadar alkohol dalam darah yang sangat tinggi dapat menyebabkan koma atau bahkan kematian.
·         Penarikan alkohol dapat terjadi ketika penggunaan alkohol telah lama dan berkepanjangan dan kemudian berhenti atau sangat berkurang. Ini dapat terjadi dalam beberapa jam hingga empat atau lima hari kemudian. Gejala termasuk berkeringat, detak jantung yang cepat, tremor tangan, masalah tidur, mual dan muntah, halusinasi, gelisah dan gelisah, kecemasan, dan kadang-kadang kejang. Gejalanya bisa cukup parah untuk merusak kemampuan Anda untuk berfungsi di tempat kerja atau dalam situasi sosial.

Apa yang dianggap sebagai minuman?

The National Institute on Alcohol Abuse and Alcoholism mendefinisikan satu minuman standar sebagai salah satu dari ini:
·         12 ons (355 mililiter) bir biasa (sekitar 5 persen alkohol)
·         8 hingga 9 ons (237 hingga 266 mililiter) minuman keras malt (sekitar 7 persen alkohol)
·         5 ons (148 mililiter) anggur yang tidak difortifikasi (sekitar 12 persen alkohol)
·         1,5 ons (44 mililiter) dari minuman keras 80-bukti (sekitar 40 persen alkohol)

Kapan harus ke dokter

Jika Anda merasa bahwa Anda terkadang minum terlalu banyak alkohol, atau itu menyebabkan masalah, atau keluarga Anda khawatir tentang minum Anda, berbicaralah dengan dokter Anda. Cara lain untuk mendapatkan bantuan termasuk berbicara dengan penyedia kesehatan mental atau mencari bantuan dari kelompok pendukung seperti Alcoholics Anonymous atau sejenis kelompok self-help yang serupa.
Karena penolakan biasa terjadi, Anda mungkin tidak merasa bahwa Anda memiliki masalah dengan minum. Anda mungkin tidak mengenali seberapa banyak Anda minum atau berapa banyak masalah dalam hidup Anda yang berkaitan dengan penggunaan alkohol. Dengarkan kerabat, teman atau rekan kerja ketika mereka meminta Anda untuk memeriksa kebiasaan minum Anda atau mencari bantuan. Pertimbangkan berbicara dengan seseorang yang memiliki masalah minum, tetapi telah berhenti.

Jika orang yang Anda cintai membutuhkan bantuan

Banyak orang dengan kecanduan alkohol ragu untuk mendapatkan perawatan karena mereka tidak mengenali mereka memiliki masalah. Intervensi dari orang yang dicintai dapat membantu beberapa orang mengenali dan menerima bahwa mereka membutuhkan bantuan profesional. Jika Anda khawatir tentang seseorang yang minum terlalu banyak, tanyakan seorang profesional yang berpengalaman dalam perawatan alkohol untuk saran tentang cara mendekati orang itu.

Penyebab

Faktor genetik, psikologis, sosial, dan lingkungan dapat memengaruhi cara minum alkohol memengaruhi tubuh dan perilaku Anda. Teori menunjukkan bahwa untuk orang tertentu minum memiliki dampak yang berbeda dan lebih kuat yang dapat menyebabkan kecanduan alkohol.
Seiring waktu, minum terlalu banyak alkohol dapat mengubah fungsi normal dari area otak Anda yang terkait dengan pengalaman kesenangan, penilaian, dan kemampuan untuk mengendalikan perilaku Anda. Ini dapat menyebabkan keinginan alkohol untuk mencoba mengembalikan perasaan yang baik atau mengurangi perasaan negatif.

Faktor risiko

Faktor risiko untuk kecanduan alkohol meliputi:
·         Mantap minum dari waktu ke waktu. Minum terlalu banyak secara teratur untuk jangka waktu yang lama atau pesta minuman beralkohol secara teratur dapat menyebabkan masalah terkait alkohol atau kecanduan alkohol.
·         Usia. Orang-orang yang mulai minum pada usia dini, dan terutama dalam mode pesta, berada pada risiko yang lebih tinggi dari kecanduan alkohol. Penggunaan alkohol dapat dimulai pada remaja, tetapi kecanduan alkohol lebih sering terjadi pada usia 20-an dan 30-an. Namun, itu bisa dimulai pada usia berapa pun.
·         Sejarah keluarga. Risiko kecanduan alkohol lebih tinggi untuk orang yang memiliki orang tua atau kerabat dekat yang memiliki masalah dengan alkohol. Ini mungkin dipengaruhi oleh faktor genetik.
·         Depresi dan masalah kesehatan mental lainnya. Ini umum untuk orang-orang dengan gangguan kesehatan mental seperti kecemasan, depresi, skizofrenia atau gangguan bipolar memiliki masalah dengan alkohol atau zat lainnya.
·         Faktor sosial dan budaya. Memiliki teman atau pasangan dekat yang minum secara teratur dapat meningkatkan risiko kecanduan alkohol. Cara glamor bahwa minum kadang-kadang digambarkan di media juga dapat mengirim pesan bahwa tidak apa-apa untuk minum terlalu banyak. Bagi orang muda, pengaruh orang tua, teman sebaya dan model peran lain dapat berdampak pada risiko.

Komplikasi

Alkohol menekan sistem saraf pusat Anda. Pada beberapa orang, reaksi awal mungkin adalah stimulasi. Tetapi ketika Anda terus minum, Anda menjadi terbius.
Terlalu banyak alkohol memengaruhi ucapan Anda, koordinasi otot, dan pusat vital otak Anda. Sebuah pesta minum berat bahkan dapat menyebabkan koma atau kematian yang mengancam jiwa. Ini menjadi perhatian khusus ketika Anda mengonsumsi obat-obatan tertentu yang juga menekan fungsi otak.

Dampak pada keamanan Anda

Minum berlebihan dapat mengurangi kemampuan penilaian Anda dan mengurangi hambatan, yang mengarah ke pilihan yang buruk dan situasi atau perilaku berbahaya, termasuk:
·         Kecelakaan kendaraan bermotor dan jenis kecelakaan lain yang tidak disengaja, seperti tenggelam
·         Masalah hubungan
·         Kinerja buruk di tempat kerja atau sekolah
·         Meningkatnya kemungkinan melakukan kejahatan kekerasan atau menjadi korban kejahatan
·         Masalah hukum atau masalah dengan pekerjaan atau keuangan
·         Masalah dengan penggunaan zat lain
·         Terlibat dalam seks berisiko, tanpa pelindung, atau menjadi korban pelecehan seksual atau perkosaan tanggal
·         Peningkatan risiko percobaan atau bunuh diri

Berdampak pada kesehatan Anda

Minum terlalu banyak alkohol pada satu kesempatan atau seiring waktu dapat menyebabkan masalah kesehatan, termasuk:
·         Penyakit hati. Minum berat dapat menyebabkan peningkatan lemak di hati (steatosis hati), radang hati (hepatitis alkoholik), dan dari waktu ke waktu, kerusakan permanen dan jaringan parut pada jaringan hati (sirosis).
·         Masalah pencernaan. Minum berat dapat menyebabkan peradangan pada lapisan lambung (gastritis), serta lambung dan esophageal ulkus. Ini juga dapat mengganggu penyerapan vitamin B dan nutrisi lainnya. Minum berat dapat merusak pankreas atau menyebabkan radang pankreas (pankreatitis).
·         Masalah jantung. Minum berlebihan dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan meningkatkan risiko jantung yang membesar, gagal jantung atau stroke. Bahkan binge tunggal dapat menyebabkan aritmia serius yang disebut fibrilasi atrium.
·         Komplikasi diabetes. Alkohol mengganggu pelepasan glukosa dari hati Anda dan dapat meningkatkan risiko gula darah rendah (hipoglikemia). Ini berbahaya jika Anda menderita diabetes dan sudah mengonsumsi insulin untuk menurunkan kadar gula darah Anda.
·         Masalah fungsi seksual dan menstruasi. Minum berlebihan dapat menyebabkan disfungsi ereksi pada pria. Pada wanita, dapat mengganggu menstruasi. 
·         Masalah mata. Seiring waktu, minum berat dapat menyebabkan gerakan mata cepat tanpa sadar (nystagmus) serta kelemahan dan kelumpuhan otot mata Anda karena kekurangan vitamin B-1 (tiamin). Kekurangan tiamina juga dapat dikaitkan dengan perubahan otak lainnya, seperti demensia ireversibel, jika tidak segera ditangani.
·         Cacat lahir. Penggunaan alkohol selama kehamilan dapat menyebabkan keguguran. Ini juga dapat menyebabkan sindrom alkohol janin, sehingga melahirkan seorang anak yang memiliki masalah fisik dan perkembangan yang berlangsung seumur hidup.
·         Kerusakan tulang. Alkohol dapat mengganggu produksi tulang baru. Keropos tulang ini dapat menyebabkan penipisan tulang (osteoporosis) dan peningkatan risiko patah tulang. Alkohol juga dapat merusak sumsum tulang, yang membuat sel darah. Ini dapat menyebabkan jumlah trombosit yang rendah, yang dapat menyebabkan memar dan perdarahan.
·         Komplikasi neurologis. Minum berlebihan dapat memengaruhi sistem saraf Anda, menyebabkan mati rasa dan rasa sakit di tangan dan kaki Anda, gangguan pikiran, demensia, dan kehilangan ingatan jangka pendek.
·         Sistem kekebalan tubuh melemah. Penggunaan alkohol yang berlebihan dapat membuat lebih sulit bagi tubuh Anda untuk melawan penyakit, meningkatkan risiko berbagai penyakit, terutama radang paru-paru. 
·         Peningkatan risiko kanker. Penggunaan alkohol jangka panjang yang berlebihan telah dikaitkan dengan risiko lebih tinggi dari banyak kanker, termasuk kanker mulut, tenggorokan, hati, usus besar dan payudara. Bahkan minum secukupnya saja dapat meningkatkan risiko kanker payudara.
·         Interaksi obat dan alkohol. Beberapa obat berinteraksi dengan alkohol, meningkatkan efek racunnya. Minum sambil minum obat-obatan ini dapat meningkatkan atau menurunkan efektivitasnya, atau membuatnya berbahaya.

Pencegahan

Intervensi dini dapat mencegah masalah terkait alkohol pada remaja. Jika Anda memiliki remaja, waspada terhadap tanda dan gejala yang mungkin menunjukkan masalah dengan alkohol:
·         Hilangnya minat dalam kegiatan dan hobi dan dalam penampilan pribadi
·         Mata merah, bicara cadel, masalah dengan koordinasi dan penyimpangan memori
·         Kesulitan atau perubahan dalam hubungan dengan teman, seperti bergabung dengan kerumunan baru
·         Menurunnya nilai dan masalah di sekolah
·         Perubahan suasana hati yang sering dan perilaku defensif
Anda dapat membantu mencegah penggunaan alkohol remaja:
·         Berikan contoh yang baik dengan penggunaan alkohol Anda sendiri.
·         Bicarakan secara terbuka dengan anak Anda, habiskan waktu bersama yang berkualitas dan aktif terlibat dalam kehidupan anak Anda.
·         Biarkan anak Anda tahu perilaku apa yang Anda harapkan - dan apa konsekuensinya jika dia tidak mengikuti aturan.

Pengobatan

Perawatan untuk kecanduan alkohol dapat bervariasi, tergantung pada kebutuhan Anda. Perawatan mungkin melibatkan intervensi singkat, konseling individu atau kelompok, program rawat jalan, atau rawat inap di rumah sakit. Bekerja untuk menghentikan penggunaan alkohol untuk meningkatkan kualitas hidup adalah tujuan perawatan utama.
Perawatan untuk kecanduan alkohol mungkin termasuk:
·         Detox dan penarikan. Perawatan dapat dimulai dengan program detoksifikasi atau detox - withdrawal yang dikelola secara medis - yang biasanya memakan waktu dua hingga tujuh hari. Anda mungkin perlu minum obat penenang untuk mencegah gejala penarikan. Detox biasanya dilakukan di pusat perawatan rawat inap atau rumah sakit.
·         Mempelajari keterampilan dan menyusun rencana perawatan. Ini biasanya melibatkan spesialis perawatan alkohol. Ini mungkin termasuk penetapan tujuan, teknik perubahan perilaku, penggunaan panduan bantuan mandiri, konseling dan perawatan lanjutan di pusat perawatan.
·         Konseling Psikologi. Konseling dan terapi untuk kelompok dan individu membantu Anda lebih memahami masalah Anda dengan alkohol dan mendukung pemulihan dari aspek psikologis penggunaan alkohol. Anda dapat memperoleh manfaat dari pasangan atau terapi keluarga - dukungan keluarga dapat menjadi bagian penting dari proses pemulihan.
·         Oral medications. Naltrexone (Revia), a drug that blocks the good feelings alcohol causes, may prevent heavy drinking and reduce the urge to drink. Acamprosate (Campral) may help combat alcohol cravings once you stop drinking. Disulfiram (Antabuse) may help to prevent you from drinking, though it won't cure alcohol use disorder or remove the compulsion to drink. If you drink alcohol, the drug produces a physical reaction that may include flushing, nausea, vomiting and headaches. Unlike disulfiram, naltrexone and acamprosate don't make you feel sick after taking a drink.
·         Injected medication. Vivitrol, a version of the drug naltrexone, is injected once a month by a health care professional. Although similar medication can be taken in pill form, the injectable version of the drug may be easier for people recovering from alcohol use disorder to use consistently.
·         Continuing support. Aftercare programs and support groups help people recovering from alcohol use disorder to stop drinking, manage relapses and cope with necessary lifestyle changes. This may include medical or psychological care or attending a support group.
·         Perawatan untuk masalah psikologis. kecanduan alkohol umumnya terjadi bersamaan dengan gangguan kesehatan mental lainnya. Jika Anda mengalami depresi, kecemasan atau kondisi kesehatan mental lainnya, Anda mungkin memerlukan terapi bicara (psikoterapi), obat-obatan atau perawatan lainnya.
·         Perawatan medis untuk kondisi kesehatan. Banyak masalah kesehatan terkait alkohol meningkat secara signifikan setelah Anda berhenti minum. Tetapi beberapa kondisi kesehatan mungkin memerlukan perawatan lanjutan dan tindak lanjut.
·         Latihan spiritual. Orang-orang yang terlibat dengan beberapa jenis latihan spiritual rutin mungkin merasa lebih mudah untuk mempertahankan pemulihan dari kecanduan alkohol atau kecanduan lainnya. Bagi banyak orang, mendapatkan wawasan yang lebih luas ke sisi spiritual mereka adalah elemen kunci dalam pemulihan.

Program perawatan residensial

Untuk masalah alkohol yang serius, Anda mungkin perlu menginap di fasilitas perawatan perumahan. Sebagian besar program perawatan perumahan termasuk terapi individu dan kelompok, kelompok dukungan, ceramah pendidikan, keterlibatan keluarga dan terapi aktivitas.
Program perawatan residensial biasanya termasuk konselor alkohol dan obat terlarang, pekerja sosial, perawat, dokter dan lain-lain dengan keahlian dan pengalaman dalam menangani kecanduan alkohol.

Gaya hidup dan pengobatan rumah

Anda harus fokus untuk mengubah kebiasaan Anda dan membuat pilihan gaya hidup yang berbeda.
·         Pertimbangkan situasi sosial Anda. Jelaskan kepada teman dan keluarga Anda bahwa Anda tidak minum alkohol. Kembangkan sistem pendukung teman dan keluarga yang dapat mendukung pemulihan Anda. Anda mungkin perlu menjauhkan diri dari teman dan situasi sosial yang mengganggu pemulihan Anda.
·         Kembangkan kebiasaan sehat. Misalnya, tidur yang nyenyak, aktivitas fisik yang teratur, mengelola stres dengan lebih efektif, dan makan dengan baik semuanya dapat mempermudah Anda untuk pulih dari kecanduan alkohol.
·         Lakukan hal-hal yang tidak melibatkan alkohol. Anda mungkin menemukan bahwa banyak kegiatan Anda melibatkan minum. Gantikan mereka dengan hobi atau kegiatan yang tidak berpusat di sekitar alkohol.

Obat alternatif

Hindari mengganti perawatan medis konvensional atau psikoterapi dengan pengobatan alternatif. Tetapi jika digunakan sebagai tambahan untuk rencana perawatan Anda saat memulihkan dari kecanduan alkohol, teknik ini dapat membantu:
·         Yoga. Serangkaian postur Yoga dan latihan pernapasan terkontrol dapat membantu Anda bersantai dan mengelola stres.
·         Meditasi. Selama meditasi, Anda memusatkan perhatian Anda dan menghilangkan aliran pikiran campur aduk yang mungkin membuat pikiran Anda kesal dan menyebabkan stres.
·         Akupunktur. Dengan akupunktur, jarum tipis dimasukkan ke bawah kulit. Akupunktur dapat membantu mengurangi kecemasan dan depresi.

Mengatasi dan mendukung

Banyak orang dengan masalah alkohol dan anggota keluarga mereka menemukan bahwa berpartisipasi dalam kelompok dukungan adalah bagian penting dari mengatasi penyakit, mencegah atau menangani kambuh, dan tetap sadar. Dokter atau konselor Anda dapat menyarankan kelompok dukungan. Kelompok-kelompok ini juga sering terdaftar di Web dan kadang-kadang di buku telepon.
Berikut beberapa contohnya:
·         Alcoholics Anonymous. Alcoholics Anonymous (AA) adalah kelompok swadaya orang-orang yang pulih dari alkoholisme yang menawarkan kelompok sejawat yang dibangun sekitar 12 langkah sebagai model yang efektif untuk mencapai pantang total.
·         Perempuan untuk ketenangan hati. Women for Sobriety adalah organisasi nirlaba yang menawarkan program kelompok mandiri untuk wanita yang ingin mengatasi kecanduan alkohol dan kecanduan lainnya. Ini berfokus pada pengembangan keterampilan mengatasi yang terkait dengan pertumbuhan emosional dan spiritual, harga diri dan gaya hidup sehat.
·         Al-Anon dan Alateen. Al-Anon dirancang untuk orang-orang yang terpengaruh oleh alkoholisme orang lain. Kelompok Alateen tersedia untuk anak-anak remaja dari mereka yang memiliki alkoholisme. Dalam berbagi cerita mereka, anggota keluarga mendapatkan pemahaman yang lebih besar tentang bagaimana penyakit itu mempengaruhi seluruh keluarga.


Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Kecanduan alkohol (alkoholisme) - gejala, penyebab, dan pengobatan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel