Kenali Gejala Dan Penyebab Dehidrasi Pada Anak Dan Orang Dewasa

Setiap orang bisa mengalami dehidrasi, dehidrasi terjadi ketika Kamu menggunakan atau kehilangan lebih banyak cairan daripada yang Kamu konsumsi, dan tubuh Kamu tidak memiliki cukup air dan cairan lain untuk menjalankan fungsi normalnya. Jika Kamu tidak mengganti cairan yang hilang, Kamu akan mengalami dehidrasi. Siapa pun bisa mengalami dehidrasi, tetapi kondisinya sangat berbahaya bagi anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua.

Penyebab paling umum dari dehidrasi pada anak-anak adalah diare berat dan muntah. Orang dewasa yang lebih tua secara alami memiliki volume air yang lebih rendah dalam tubuh mereka, dan mungkin memiliki kondisi atau minum obat yang meningkatkan risiko dehidrasi. Ini berarti bahwa penyakit ringan, seperti infeksi yang memengaruhi paru-paru atau kandung kemih, dapat menyebabkan dehidrasi pada orang dewasa yang lebih tua.

Dehidrasi juga dapat terjadi pada semua kelompok usia jika Kamu tidak minum cukup air selama cuaca panas - terutama jika Kamu berolahraga dengan penuh semangat. Dehidrasi ringan hingga sedang dapat diatasi dengan minum lebih banyak cairan, tetapi dehidrasi berat membutuhkan perawatan medis segera.
Kenali Gejala Dan Penyebab Dehidrasi Pada Anak Dan Orang Dewasa
Dehidrasi

Gejala Dehidarsi

Haus tidak selalu merupakan indikator awal yang dapat dikamulkan dari kebutuhan tubuh akan air. Banyak orang, terutama orang dewasa yang lebih tua, tidak merasa haus sampai mereka mengalami dehidrasi. Itulah mengapa penting untuk meningkatkan asupan air saat cuaca panas atau ketika Kamu sedang sakit.

Tanda dan gejala dehidrasi juga mungkin berbeda berdasarkan usia.
Bayi atau anak kecil
  1. Mulut kering dan lidah
  2. Tidak ada air mata saat menangis
  3. Tanpa popok basah selama tiga jam
  4. Mata cekung, pipi
  5. Tempat lunak cekung di atas tengkorak
  6. Tanpa daftar atau iritabilitas
Dewasa
  1. Haus ekstrim
  2. Kurang sering buang air kecil
  3. Air kencing berwarna gelap
  4. Kelelahan
  5. Pusing
  6. Kebingungan

Penyebab Dehidrasi

Kadang-kadang dehidrasi terjadi karena alasan sederhana: Kamu tidak cukup minum karena Kamu sakit atau sibuk, atau karena Kamu tidak memiliki akses ke air minum yang aman ketika Kamu bepergian, mendaki atau berkemah.
Penyebab dehidrasi lainnya termasuk:
  1. Diare, muntah
  2. Diare berat dan akut - yaitu, diare yang datang tiba-tiba dan hebat - dapat menyebabkan kehilangan air dan elektrolit yang luar biasa dalam waktu singkat. Jika Kamu muntah disertai diare, Kamu kehilangan lebih banyak cairan dan mineral.
  3. Demam
  4. Secara umum, semakin tinggi demam Kamu, semakin Kamu mengalami dehidrasi. Masalahnya memburuk jika Kamu mengalami demam selain diare dan muntah.
  5. Keringat berlebih
  6. Kamu kehilangan air ketika Kamu berkeringat. Jika Kamu melakukan aktivitas yang kuat dan tidak mengganti cairan saat Kamu pergi, Kamu bisa mengalami dehidrasi. Cuaca yang panas dan lembab meningkatkan jumlah keringat dan jumlah cairan yang hilang.
  7. Peningkatan buang air kecil
  8. Ini mungkin karena diabetes yang tidak terdiagnosis atau tidak terkontrol.Pemakaian obat-obatan tertentu, seperti diuretik dan beberapa obat tekanan darah, juga dapat menyebabkan dehidrasi, umumnya karena mereka menyebabkan Kamu buang air kecil lebih banyak.

Faktor risiko Dehidrasi

Siapa pun bisa mengalami dehidrasi, tetapi orang-orang tertentu memiliki risiko yang lebih besar:
  1. Bayi dan anak-anak
  2. Kelompok yang paling mungkin mengalami diare dan muntah berat, bayi dan anak-anak sangat rentan terhadap dehidrasi. Memiliki area permukaan yang lebih tinggi ke area volume, mereka juga kehilangan proporsi yang lebih tinggi dari cairan mereka dari demam tinggi atau luka bakar. Anak-anak kecil sering tidak dapat memberi tahu Kamu bahwa mereka haus, juga tidak dapat mereka minum sendiri.
  3. Orang tua
  4. Seiring bertambahnya usia, cadangan cairan tubuh Kamu menjadi lebih kecil, kemampuan Kamu untuk menghemat air berkurang dan rasa haus Kamu menjadi kurang akut. Masalah-masalah ini diperparah oleh penyakit kronis seperti diabetes dan demensia, dan dengan penggunaan obat-obatan tertentu. Orang dewasa yang lebih tua juga mungkin memiliki masalah mobilitas yang membatasi kemampuan mereka untuk mendapatkan air untuk diri mereka sendiri.
  5. Orang dengan penyakit kronis
  6. Memiliki diabetes yang tidak terkontrol atau tidak diobati membuat Kamu berisiko tinggi mengalami dehidrasi. Penyakit ginjal juga meningkatkan risiko Kamu, seperti halnya obat-obatan yang meningkatkan buang air kecil. Bahkan memiliki tenggorokan yang dingin atau sakit membuat Kamu lebih rentan terhadap dehidrasi karena Kamu cenderung merasa seperti makan atau minum ketika Kamu sakit.
  7. Orang yang bekerja atau berolahraga Di luar
  8. Ketika panas dan lembab, risiko Kamu mengalami dehidrasi dan penyakit demam meningkat itu karena ketika udara lembab, keringat tidak dapat menguap dan mendinginkan Kamu secepat biasanya, dan ini dapat menyebabkan peningkatan suhu tubuh dan kebutuhan akan lebih banyak cairan.

Komplikasi Dehidrasi

Dehidrasi dapat menyebabkan komplikasi serius, termasuk:
  1. Cedera panas
  2. Jika Kamu tidak minum cukup cairan ketika Kamu berolahraga dengan penuh semangat dan berkeringat berat, Kamu mungkin berakhir dengan cedera panas, mulai dari keparahan panas ringan hingga kepanasan panas atau potensi heatstroke yang mengancam jiwa.
  3. Masalah saluran kemih dan ginjal
  4. Serangan dehidrasi yang berkepanjangan atau berulang dapat menyebabkan infeksi saluran kemih, batu ginjal dan bahkan gagal ginjal.
  5. Seizure
  6. Elektrolit - seperti kalium dan natrium - membantu membawa sinyal listrik dari sel ke sel. Jika elektrolit Kamu tidak seimbang, pesan listrik yang normal bisa menjadi kacau, yang dapat menyebabkan kontraksi otot tak sadar dan terkadang kehilangan kesadaran.
  7. Kejutan volume darah rendah (syok hipovolemik)
  8. Ini adalah salah satu komplikasi dehidrasi yang paling serius, dan kadang-kadang mengancam jiwa, kondisi demikian ini terjadi ketika volume darah yang rendah menyebabkan penurunan tekanan darah dan penurunan jumlah oksigen dalam tubuh Kamu. 

Pencegahan Dehidrasi

Untuk mencegah dehidrasi, minum banyak cairan dan makan makanan tinggi air seperti buah dan sayuran. Membiarkan haus menjadi panduan Kamu adalah pedoman harian yang memadai untuk kebanyakan orang sehat. Orang-orang mungkin perlu mengambil lebih banyak cairan jika mereka mengalami kondisi seperti:
  1. Muntah atau diare
  2. Jika anak Kamu muntah atau mengalami diare, mulailah memberikan air tambahan atau larutan rehidrasi oral saat mulai mengalami gejala-gejalanya. Jangan menunggu hingga terjadi dehidrasi.
  3. Latihan berat
  4. Secara umum, yang terbaik adalah mulai menghidrasi hari sebelum olahraga berat. Menghasilkan banyak urin yang jernih dan encer adalah indikasi yang baik bahwa Kamu terhidrasi dengan baik. Selama beraktivitas, isi kembali cairan dengan interval teratur dan lanjutkan minum air atau cairan lain setelah Kamu selesai.
  5. Cuaca panas atau dingin
  6. Kamu perlu minum air tambahan dalam cuaca panas atau lembab untuk membantu menurunkan suhu tubuh Kamu dan mengganti apa yang Kamu kehilangan melalui berkeringat. Kamu mungkin juga membutuhkan air tambahan dalam cuaca dingin untuk mengatasi hilangnya kelembaban dari udara kering, terutama di ketinggian yang lebih tinggi
  7. Penyakit
  8. Orang dewasa yang lebih tua paling sering mengalami dehidrasi selama penyakit ringan - seperti influenza, bronkitis atau infeksi kandung kemih. Pastikan untuk minum cairan tambahan ketika Kamu sedang tidak sehat.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Kenali Gejala Dan Penyebab Dehidrasi Pada Anak Dan Orang Dewasa"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel