Bagaimana video game mempengaruhi otak

Video game jelas merupakan bentuk hiburan yang populer, dengan gamer video secara kolektif menghabiskan 3 miliar jam per minggu di depan layar mereka. Karena penggunaannya yang luas, para ilmuwan telah meneliti bagaimana video game mempengaruhi otak dan perilaku. Apakah efek ini positif atau negatif? Kami memeriksa buktinya.
Anak bermain game

Sepintas, lebih dari 150 juta orang di Amerika Serikat bermain gim video secara teratur, atau setidaknya selama 3 jam per minggu. Gamer Amerika rata-rata adalah orang dewasa berusia 35 tahun, dengan 72 persen gamer berusia 18 tahun atau lebih. Untuk penggunaan video game oleh anak-anak, kebanyakan orang tua - 71 persen - menunjukkan bahwa video game memiliki pengaruh positif terhadap kehidupan anak mereka.

Penjualan video game terus meningkat dari tahun ke tahun. Pada 2016, industri video game menjual lebih dari 24,5 miliar game - naik dari 23,2 miliar pada 2015, dan 21,4 miliar pada 2014.

Tiga terlaris video game dari 2016 adalah Call of Duty: Warfare Tak Terbatas , Battlefield 1 , dan Grand Theft Auto V . Game-game ini termasuk dalam genre first-person shooter atau action-adventure - dua genre teratas, masing-masing menyumbang 27,5 persen dan 22,5 persen dari penjualan. Penembak orang pertama dan genre aksi sering dituduh mengaduk agresi dan menyebabkan kekerasan dan kecanduan .

Dasawarsa penelitian yang memeriksa video game dan kekerasan telah gagal mencapai konsensus di antara para ilmuwan. Para ilmuwan tidak dapat menemukan hubungan kausal antara bermain gim video dan tindak kekerasan di dunia nyata.

Video game dan perubahan otak

Semakin banyak bukti menunjukkan bahwa video game dapat mempengaruhi otak dan, lebih jauh lagi, menyebabkan perubahan di banyak wilayah otak.

Para ilmuwan baru-baru ini mengumpulkan dan merangkum hasil dari 116 penelitian ilmiah untuk menentukan bagaimana video game dapat mempengaruhi otak dan perilaku kita. The temuan dari kajian mereka diterbitkan dalam Frontiers di Human Neuroscience .

"Permainan kadang-kadang telah dipuji atau dianiaya, sering kali tanpa data nyata yang mendukung klaim tersebut. Selain itu, permainan adalah kegiatan yang populer, sehingga setiap orang tampaknya memiliki pendapat yang kuat tentang topik ini," kata Marc Palaus, penulis pertama tinjauan.

Dengan melihat semua penelitian hingga saat ini, Palaus dan tim bertujuan untuk mengamati apakah ada tren yang muncul terkait dengan bagaimana video game memengaruhi struktur dan aktivitas otak. Sebanyak 22 dari studi yang ditinjau mengeksplorasi perubahan struktural di otak dan 100 penelitian menganalisis perubahan dalam fungsi dan perilaku otak.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa bermain video game tidak hanya mengubah cara kerja otak kita tetapi juga struktur mereka.

Misalnya, penggunaan gim video diketahui dapat memengaruhi perhatian. Studi yang termasuk dalam tinjauan menunjukkan bahwa pemain gim video menampilkan peningkatan dalam beberapa jenis perhatian, termasuk perhatian yang berkelanjutan dan perhatian selektif. Lebih jauh lagi, daerah otak yang memainkan peran dalam perhatian lebih efisien di gamer dibandingkan dengan non-gamer, dan mereka memerlukan sedikit aktivasi untuk tetap fokus pada tugas yang menuntut.

Bukti juga menunjukkan bahwa bermain video game meningkatkan ukuran dan kompetensi bagian otak yang bertanggung jawab untuk keterampilan visuospatial - kemampuan seseorang untuk mengidentifikasi hubungan visual dan spasial di antara objek. Dalam gim dan individu jangka panjang yang secara sukarela mengikuti rencana pelatihan video game, hippocampus kanan diperbesar.

Para peneliti telah menemukan bahwa video game dapat membuat ketagihan - sebuah fenomena yang dikenal sebagai "gangguan permainan Internet."

Di pecandu game, ada perubahan fungsional dan struktural dalam sistem penghargaan saraf - sekelompok struktur yang terkait dengan perasaan senang, belajar, dan motivasi. Mengekspos pecandu video game ke isyarat terkait game yang menyebabkan keinginan, dan memantau respons otak mereka, menyoroti perubahan ini - perubahan yang juga terlihat pada gangguan ketagihan lainnya.

"Kami fokus pada bagaimana otak bereaksi terhadap paparan video game, tetapi efek ini tidak selalu diterjemahkan ke perubahan kehidupan nyata," catat Palaus. Penelitian tentang efek dari video game masih dalam masa pertumbuhan dan para ilmuwan masih meneliti aspek-aspek apa dari game yang memengaruhi wilayah otak dan bagaimana.

"Kemungkinan bahwa permainan video memiliki baik positif (pada perhatian, keterampilan visual dan motorik) dan aspek negatif (risiko kecanduan), dan itu penting kita menerima kompleksitas ini," Palaus melanjutkan.

Apakah permainan pelatihan otak bermanfaat?

Sebuah tim peneliti dari Florida State University telah menyatakan bahwa orang harus skeptis terhadap iklan yang mempromosikan peningkatan kinerja otak yang dihasilkan dari permainan pelatihan otak. Mereka telah mengatakan bahwa sains tidak mendukung klaim ini.

"Temuan kami dan penelitian sebelumnya menegaskan hanya ada sedikit bukti bahwa jenis permainan ini dapat meningkatkan kehidupan Anda dengan cara yang berarti," kata Wally Boot, profesor psikologi, seorang ahli tentang penurunan kognitif yang berkaitan dengan usia.

Orang-orang semakin di bawah kesan bahwa aplikasi pelatihan otak akan melindungi mereka dari kehilangan memori atau gangguan kognitif.

Para peneliti menguji apakah bermain game pelatihan otak meningkatkan memori kerja para pemain dan dengan demikian meningkatkan kemampuan kognitif lainnya, termasuk penalaran, memori, dan kecepatan pemrosesan - sebuah proses yang disebut oleh para ilmuwan sebagai "transfer jauh". Namun, bukan itu masalahnya.

"Ada kemungkinan untuk melatih orang untuk menjadi sangat baik dalam tugas yang biasanya Anda pertimbangkan tugas memori kerja umum: menghafal 70, 80, bahkan 100 digit," jelas Neil Charness, profesor psikologi dan otoritas terkemuka pada penuaan dan kognisi.

"Tetapi keterampilan ini cenderung sangat spesifik dan tidak menunjukkan banyak transfer. Hal yang terutama harus diperhatikan oleh para senior adalah, jika saya bisa mendapatkan teka-teki silang dengan sangat baik, itu akan membantu saya mengingat di mana saya kunci? Dan jawabannya mungkin tidak, "tambahnya.

Charness menunjukkan bahwa jika tujuan Anda adalah untuk meningkatkan fungsi kognitif, maka latihan aerobik dapat membantu. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa aktivitas aerobik daripada aktivitas mental meningkatkan otak.

Video game meningkatkan memori

Sebaliknya, sebuah penelitian yang diterbitkan di Nature menemukan bahwa melalui penggunaan permainan video 3-D yang dirancang khusus, kinerja kognitif dapat ditingkatkan pada orang dewasa yang lebih tua dan beberapa efek buruk pada otak yang berhubungan dengan penuaan, terbalik.

Para ilmuwan di University of California-San Francisco (UCSF) mengklarifikasi bahwa ini memberikan ukuran dukungan ilmiah di arena kebugaran otak - dikritik karena kurangnya bukti - bahwa pelatihan otak dapat merangsang perubahan yang bermakna dan langgeng.

Setelah 12 jam pelatihan selama satu bulan, peserta studi yang berusia antara 60 hingga 85 tahun meningkatkan kinerja pada permainan yang melampaui individu di usia 20an yang bermain game untuk pertama kalinya. Selain itu, dua area kognitif signifikan lainnya ditingkatkan: memori kerja dan perhatian yang berkelanjutan. Keterampilan ini dipertahankan 6 bulan setelah selesainya pelatihan mereka.

"Penemuan ini adalah contoh yang sangat kuat tentang bagaimana plastik otak yang lebih tua," kata Dr. Adam Gazzaley, Ph.D., profesor bidang neurologi, fisiologi dan psikiatri UCSF dan direktur Pusat Pencitraan Neuroscience. Dr. Gazzaley mencatat bahwa itu mendorong bahwa bahkan sedikit pelatihan otak dapat membalikkan beberapa penurunan otak yang terjadi seiring bertambahnya usia.

Sebuah penelitian terbaru yang dilakukan oleh ahli neurobiologi di Universitas California-Irvine (UCI) menemukan bahwa bermain video game 3-D juga dapat meningkatkan pembentukan memori. Peserta dialokasikan ke salah satu kelompok yang memainkan video game dengan lingkungan 2-D atau lingkungan 3-D. Setelah bermain game selama 30 menit per hari selama 2 minggu, para siswa diberi tes memori yang melibatkan hippocampus otak.

Para peserta dalam kelompok 3-D secara signifikan meningkatkan skor tes memori mereka dibandingkan dengan kelompok 2-D. Kinerja memori grup 3-D meningkat sebesar 12 persen - jumlah yang sama yang biasanya menurun kinerja memori antara 45 dan 70 tahun.

"Pertama, game 3-D memiliki beberapa hal yang tidak dimiliki oleh 2-D," kata Craig Stark, dari Pusat Pembelajaran dan Memori Neurobiologi UCI. "Mereka memiliki lebih banyak informasi spasial di sana untuk dijelajahi. Kedua, mereka jauh lebih kompleks, dengan lebih banyak informasi untuk dipelajari. Bagaimanapun, kita tahu pembelajaran dan memori semacam ini tidak hanya merangsang tetapi membutuhkan hippocampus . "

Strategi video game, khususnya, telah menunjukkan janji dalam meningkatkan fungsi otak di antara orang dewasa yang lebih tua dan dapat memberikan perlindungan terhadap demensia dan penyakit Alzheimer .

"Jika targetnya adalah untuk meningkatkan kendali kognitif orang dewasa, penalaran, dan keterampilan kognitif tingkat tinggi, dan mencegah demensia dan penyakit Alzheimer selama mungkin, maka mungkin game strategi adalah cara yang tepat," kata Chandramallika Basak, asisten profesor di Center for Vital Longevity dan School of Behavioral and Brain Sciences di University of Texas di Dallas.

Basak, seperti Charness, setuju bahwa pelatihan kognitif harus datang kedua ke program aktivitas fisik ketika datang untuk meningkatkan fungsi kognitif. Program kebugaran fisik telah dikaitkan dengan efek positif pada kognisi dan fungsi dan struktur otak.

Ada bukti yang menunjukkan bahwa permainan video dapat menjadi pengobatan yang layak untuk depresi dan meningkatkan memori dan suasana hati pada orang dewasa dengan gangguan kognitif ringan.

Efek dari permainan video di otak adalah area baru penelitian yang akan terus dieksplorasi. Kita mungkin saja mengais permukaan dari potensi yang dapat dimainkan oleh permainan video dalam meningkatkan kemampuan kognitif dan mencegah gangguan kognitif.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Bagaimana video game mempengaruhi otak"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel