Apa manfaat kesehatan dan risiko ganja?

Ganja: Baik atau buruk?

Menurut National Institutes of Health, orang telah menggunakan marijuana, atau ganja, untuk mengobati penyakit mereka setidaknya selama 3.000 tahun. Namun, Food and Drug Administration belum menganggap ganja aman atau efektif dalam perawatan kondisi medis apa pun.
Tanaman ganja
Ketegangan ini, antara keyakinan luas bahwa ganja adalah pengobatan yang efektif untuk berbagai macam penyakit dan kurangnya pengetahuan ilmiah tentang dampaknya, telah agak diperburuk dalam beberapa kali oleh dorongan menuju legalisasi.

Dua puluh sembilan negara bagian ditambah District of Columbia sekarang telah membuat ganja tersedia untuk medis - dan, di beberapa negara bagian, tujuan rekreasi.

Sebuah studi baru - baru ini diterbitkan dalam jurnal Addiction juga menemukan bahwa penggunaan ganja meningkat tajam di seluruh Amerika Serikat, meskipun kenaikan ini mungkin tidak terkait dengan legalisasi ganja di negara-negara yang berpartisipasi. Namun demikian, peningkatan penggunaan ini mendorong masalah kesehatan masyarakat yang besar.

Dalam artikel ini, kita melihat bukti ilmiah yang membebani manfaat medis ganja terhadap risiko kesehatan yang terkait dalam upaya untuk menjawab pertanyaan sederhana ini: apakah ganja baik atau buruk?

Apa manfaat medis ganja?

Selama bertahun-tahun, penelitian telah menghasilkan hasil yang menunjukkan bahwa ganja mungkin bermanfaat dalam perawatan beberapa kondisi. Ini tercantum di bawah ini.

Sakit kronis

Tahun lalu, tinjauan besar dari National Academy of Sciences, Engineering, dan Medicine menilai lebih dari 10.000 penelitian ilmiah tentang manfaat medis dan efek buruk ganja.

Satu area yang dilihat laporan itu adalah penggunaan mariyuana medis untuk mengobati sakit kronis. Nyeri kronis adalah penyebab utama kecacatan, mempengaruhi lebih dari 25 juta orang dewasa di AS

Kajian ini menemukan bahwa ganja, atau produk yang mengandung cannabinoids - yang merupakan bahan aktif dalam ganja, atau senyawa lain yang bekerja pada reseptor yang sama di otak seperti ganja - efektif dalam mengurangi rasa sakit kronis.

Kecanduan alkohol dan narkoba

Tinjauan komprehensif lain dari bukti, yang diterbitkan tahun lalu dalam jurnal Clinical Psychology Review , mengungkapkan bahwa penggunaan ganja dapat membantu orang dengan ketergantungan alkohol atau opioid untuk melawan kecanduan mereka.

Tetapi temuan ini mungkin kontroversial; Tinjauan National Academy of Sciences menunjukkanbahwa penggunaan ganja sebenarnya mendorong peningkatan risiko untuk menyalahgunakan, dan menjadi tergantung pada, zat-zat lain.

Juga, semakin banyak seseorang menggunakan ganja, semakin besar kemungkinan mereka untuk mengembangkan masalah dengan menggunakan ganja. Individu yang mulai menggunakan obat pada usia muda juga diketahui berisiko mengalami masalah dengan penggunaan ganja.

Depresi, gangguan stres pasca-trauma, dan kecemasan sosial

Ulasan yang diterbitkan dalam Clinical Psychology Review menilai semua literatur ilmiah yang diterbitkan yang menyelidiki penggunaan ganja untuk mengobati gejala penyakit mental .

Penulisnya menemukan beberapa bukti yang mendukung penggunaan ganja untuk mengurangi depresi dan gejala gangguan stres pasca-trauma .

Yang sedang berkata, mereka memperingatkan bahwa ganja bukanlah pengobatan yang tepat untuk beberapa kondisi kesehatan mentallainnya, seperti gangguan bipolar dan psikosis .

Ulasan ini menunjukkan bahwa ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa ganja mungkin meringankan gejala kecemasan sosial , tetapi sekali lagi, ini bertentangan dengan National Academy of Sciences, Engineering, dan ulasan Medicine, yang malah menemukan bahwa pengguna ganja biasa mungkin berada di peningkatan risiko kecemasan sosial.

Kanker

Bukti menunjukkan bahwa kanabinoid oral efektif melawan mual dan muntah yang disebabkan oleh kemoterapi , dan beberapa penelitian kecil telah menemukan bahwa mariyuana merokok juga dapat membantu meringankan gejala-gejala ini .

Beberapa penelitian pada sel kanker menunjukkan bahwa cannabinoids dapat memperlambat pertumbuhan atau membunuh beberapa jenis kanker. Namun, studi awal yang menguji hipotesis ini pada manusia mengungkapkan bahwa meskipun kanabinoid adalah pengobatan yang aman, mereka tidak efektif dalam mengendalikan atau menyembuhkan kanker.

Multiple sclerosis

Penggunaan jangka pendek cannabinoid oral dapat meningkatkan gejala spastisitas di antara orang-orang dengan multiple sclerosis , tetapi efek positif telah ditemukan menjadi sederhana .

Epilepsi

Penelitian lain yang diterbitkan pada tahun 2017 menemukan bahwa senyawa mariyuana yang disebut cannabidiol mungkin efektif untuk meredakan kejang di antara anak-anak dengan sindrom Dravet, yang merupakan bentuk epilepsi yang langka .

Kejang sindrom Dravet berlangsung lama, berulang, dan berpotensi mematikan. Bahkan, 1 dari 5 anak dengan sindrom Dravet tidak mencapai usia 20 tahun.

Dalam studi tersebut, 120 anak-anak dan remaja dengan sindrom Dravet, semuanya berusia antara 2 dan 18 tahun, secara acak ditugaskan untuk menerima larutan cannabidiol oral atau plaseboselama 14 minggu, bersama dengan obat-obatan yang biasa mereka gunakan.

Para peneliti menemukan bahwa anak-anak yang menerima larutan cannabidiol berubah dari sekitar 12 kejang per bulan menjadi rata-rata enam kali kejang per bulan. Tiga anak yang menerima cannabidiol tidak mengalami kejang sama sekali.

Anak-anak yang menerima plasebo juga melihat penurunan kejang, tetapi ini sedikit - jumlah rata-rata kejang mereka turun dari 15 setiap bulan sebelum penelitian menjadi 14 kejang per bulan selama penelitian.

Para peneliti mengatakan bahwa pengurangan 39 persen dalam kejadian kejang ini memberikan bukti kuat bahwa senyawa tersebut dapat membantu orang yang hidup dengan sindrom Dravet, dan bahwa kertas mereka memiliki data ilmiah pertama yang ketat untuk menunjukkan ini.

Namun, penelitian ini juga menemukan tingkat efek samping yang tinggi terkait dengan cannabidiol. Lebih dari 9 dari 10 anak yang diobati dengan cannabidiol mengalami efek samping - paling sering muntah, kelelahan , dan demam .

Apa risiko kesehatan ganja?

Di ujung lain dari spektrum adalah kebanyakan studi yang telah menemukan hubungan negatif antara penggunaan ganja dan kesehatan. Mereka tercantum di bawah ini.

Masalah kesehatan mental

Penggunaan ganja setiap hari diyakini memperburuk gejala gangguan bipolar yang ada di antara orang-orang yang memiliki masalah kesehatan mental ini. Namun, National Academy of Sciences, Engineering, dan laporan Kedokteran menunjukkan bahwa di antara orang-orang yang tidak memiliki riwayat kondisi ini, hanya ada bukti terbatas tentang hubungan antara penggunaan ganja dan mengembangkan gangguan bipolar.

Bukti moderat menunjukkan bahwa pengguna ganja biasa lebih mungkin mengalami pikiran ingin bunuh diri , dan ada sedikit peningkatan risiko depresi di antara pengguna ganja.

Penggunaan ganja cenderung meningkatkan risiko psikosis, termasuk skizofrenia . Tetapi temuan aneh di antara orang-orang dengan skizofrenia dan psikosis lainnya adalah bahwa sejarah penggunaan ganja dikaitkan dengan peningkatan kinerja pada tes yang menilai pembelajaran dan memori.

Kanker testis

Meskipun tidak ada bukti yang menunjukkan adanya hubungan antara penggunaan ganja dan peningkatan risiko untuk sebagian besar kanker, National Academy of Sciences menemukan beberapa bukti yang menunjukkan peningkatan risiko untuk subtipe seminoma yang tumbuh lambat dari kanker testis .

Penyakit pernapasan

Merokok ganja rutin dikaitkan dengan peningkatan risiko batuk kronis, tetapi " tidak jelas " apakah merokok ganja memperburuk fungsi paru-paru atau meningkatkan risiko penyakit paru obstruktif kronik atau asma .

Sebuah studi 2014 yang meneliti hubungan antara penggunaan ganja dan penyakit paru-paru menyarankan bahwa masuk akal bahwa merokok ganja dapat berkontribusi pada kanker paru-paru , meskipun sulit untuk secara pasti menghubungkan keduanya.

Para penulis studi yang - diterbitkan dalam jurnal Current Opinion in Pulmonary Medicine - menyimpulkan:

"Ada bukti tegas bahwa kebiasaan merokok ganja kebiasaan atau biasa tidak berbahaya. Peringatan terhadap penggunaan ganja berat secara teratur adalah bijaksana." 
"Penggunaan ganja secara medis kemungkinan tidak berbahaya bagi paru-paru dalam dosis kumulatif rendah," mereka menambahkan, "tetapi batas dosis perlu didefinisikan. Penggunaan rekreasi tidak sama dengan penggunaan obat dan harus berkecil hati."

Jadi, apakah ganja baik atau buruk untuk kesehatan Anda?

Ada bukti yang menunjukkan baik bahaya dan manfaat kesehatan dari ganja. Namun meskipun muncul selama beberapa tahun terakhir dari tinjauan penelitian ilmiah yang sangat komprehensif dan terbaru yang mengevaluasi manfaat dan bahaya dari obat, jelas bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk sepenuhnya menentukan implikasi kesehatan masyarakat dari meningkatnya ganja. menggunakan.

Banyak ilmuwan dan badan kesehatan - termasuk American Cancer Society (ACS) - mendukung kebutuhan untuk penelitian ilmiah lebih lanjut tentang penggunaan ganja dan cannabinoids untuk mengobati kondisi medis.

Namun, ada kendala untuk ini: ganja digolongkan sebagai zat yang diatur oleh Ikatan Obat oleh Badan Pemberantasan Narkoba, yang menghalangi studi ganja dan cannabinoid melalui pengenaan kondisi ketat pada para peneliti yang bekerja di daerah ini.

Jika Anda kebetulan tinggal di negara bagian di mana penggunaan medis ganja adalah legal, Anda dan dokter Anda perlu mempertimbangkan faktor-faktor ini dan bagaimana mereka terkait dengan penyakit dan riwayat kesehatan Anda sebelum menggunakan obat ini.
Misalnya, sementara ada beberapa bukti untuk mendukung penggunaan ganja untuk menghilangkan rasa sakit, Anda tentu harus menghindari ganja jika Anda memiliki sejarah masalah kesehatan mental.

Ingatlah untuk selalu berbicara dengan dokter Anda sebelum mengambil obat baru.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Apa manfaat kesehatan dan risiko ganja?"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel