Puasa: manfaat dan risiko kesehatan

Puasa umumnya dikaitkan dengan bulan Ramadhan. Ketika Anda membaca ini, miliaran Muslim di seluruh dunia terlibat dalam deklarasi iman ini yang melibatkan menjauhkan diri dari makanan dan minuman dari fajar hingga senja. Sementara berpuasa untuk Ramadhan turun ke keyakinan spiritual, banyak dari kita memilih untuk berpuasa dengan keyakinan bahwa itu bermanfaat bagi kesehatan kita. Tetapi apakah itu?

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak penelitian menunjukkan bahwa puasa intermiten - tidak mencukupi atau mengurangi asupan makanan dan minuman secara berkala - dapat baik bagi kita, menjadikannya salah satu tren diet paling populer di seluruh dunia.

Salah satu diet puasa intermiten paling terkenal adalah 5: 2 Fast Diet - sebuah rencana yang melibatkan makan asupan kalori yang direkomendasikan selama 5 hari seminggu tetapi mengurangi asupan kalori hingga 25% untuk sisa 2 hari - hingga 500 kalori sehari untuk wanita dan 600 sehari untuk pria.

Menurut Dr. Michael Mosley - penulis buku The Fast Diet - rencana makan ini tidak hanya membantu orang menurunkan berat badan, tetapi juga menawarkan berbagai manfaat kesehatan lainnya.

"Studi tentang puasa intermiten menunjukkan bahwa tidak hanya orang melihat peningkatan tekanan darah dan kadar kolesterol mereka , tetapi juga dalam sensitivitas insulin mereka ," tambahnya.

Pada Juni 2014, misalnya, Medical News Today melaporkan pada sebuah penelitian yang menyarankan puasa secara periodik - yang didefinisikan dalam penelitian ini sebagai 1 hari berpuasa hanya air seminggu - dapat mengurangi risiko diabetes di antara orang-orang yang berisiko tinggi untuk kondisi tersebut.

Studi lain, yang dilakukan oleh Dr. Valter Longo dan rekan dari University of Southern California (USC) di Los Angeles, menemukan periode puasa yang lebih lama - 2-4 hari - bahkan mungkin "merestart" sistem kekebalan , membersihkan sel-sel kekebalan lama dan meregenerasi yang baru - suatu proses yang mereka katakan dapat melindungi terhadap kerusakan sel yang disebabkan oleh faktor-faktor seperti penuaan dan kemoterapi .

Tetapi apa mekanisme yang mendasari manfaat kesehatan yang disarankan dari puasa?

Manfaat potensial dari puasa intermiten

Karena tubuh tidak dapat memperoleh energi dari makanan selama berpuasa, ia akan menjadi glukosa yang disimpan di hati dan otot. Ini dimulai sekitar 8 jam setelah makan terakhir dikonsumsi.

Ketika glukosa yang tersimpan telah habis, tubuh kemudian mulai membakar lemak sebagai sumber energi, yang dapat menyebabkan penurunan berat badan.

Selain membantu menurunkan berat badan, Dr. Razeen Mahroof, dari University of Oxford di Inggris, menjelaskan bahwa penggunaan lemak untuk energi dapat membantu mempertahankan otot dan mengurangi tingkat kolesterol.

"Proses detoksifikasi juga terjadi, karena racun yang disimpan dalam lemak tubuh dilarutkan dan dikeluarkan dari tubuh," tambahnya, mencatat bahwa setelah beberapa hari berpuasa, kadar endorfin yang lebih tinggi - hormon "merasa-baik" - diproduksi dalam darah, yang dapat memiliki dampak positif pada kesehatan mental.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, penelitian oleh Dr. Longo dan rekannya menyarankan puasa yang berlarut-larut mungkin juga efektif untuk regenerasi sel-sel kekebalan.

"Ketika Anda kelaparan, sistem mencoba untuk menghemat energi, dan salah satu hal yang dapat dilakukan untuk menghemat energi adalah dengan mendaur ulang banyak sel kekebalan yang tidak diperlukan, terutama yang mungkin rusak," Dr. Longo menjelaskan.

Dalam penelitian mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Cell Stem Cell , tim menemukan bahwa siklus berulang 2-4 hari tanpa makanan selama periode 6 bulan menghancurkan sel kekebalan lama dan rusak pada tikus dan menghasilkan yang baru.

Terlebih lagi, tim menemukan bahwa pasien kanker yang berpuasa selama 3 hari sebelum kemoterapi dilindungi terhadap kerusakan sistem kekebalan tubuh yang dapat disebabkan oleh perawatan, yang mereka atribut untuk regenerasi sel kekebalan tubuh.

"Kabar baiknya adalah bahwa tubuh menyingkirkan bagian-bagian dari sistem yang mungkin rusak atau tua, bagian-bagian yang tidak efisien, selama puasa," kata Dr. Longo. "Sekarang, jika Anda mulai dengan sistem yang rusak berat akibat kemoterapi atau penuaan, siklus puasa dapat menghasilkan, secara harfiah, sistem kekebalan baru."

Dengan manfaat kesehatan potensial dari puasa yang dielu-elukan oleh para ahli gizi di seluruh dunia, tidak mengherankan banyak dari kita yang meletakkan kecintaan kita pada makanan di satu sisi untuk mencobanya.

Tapi puasa intermiten tidak semua lonceng dan peluit, menurut beberapa peneliti dan profesional perawatan kesehatan, dan ada beberapa orang yang harus menghindari diet sama sekali.

Risiko kesehatan puasa

Menurut National Health Service (NHS) Inggris, ada banyak risiko kesehatan yang terkait dengan puasa intermiten.

Orang yang berpuasa umumnya mengalami dehidrasi , sebagian besar karena tubuh mereka tidak mendapatkan cairan dari makanan. Karena itu, dianjurkan bahwa selama bulan Ramadhan, umat Islam mengkonsumsi banyak air sebelum periode puasa. Orang lain yang mengikuti diet puasa harus memastikan mereka terhidrasi dengan baik selama periode puasa.

Jika Anda terbiasa sarapan, makan siang, makan malam, dan makanan ringan di sela-sela itu, periode puasa bisa menjadi tantangan besar. Dengan demikian, puasa dapat meningkatkan tingkat stres dan mengganggu tidur. Dehidrasi, kelaparan atau kurang tidur selama periode puasa juga bisa menyebabkan sakit kepala .

Puasa juga bisa menyebabkan sakit maag; kekurangan makanan menyebabkan penurunan asam lambung, yang mencerna makanan dan menghancurkan bakteri. Tetapi mencium makanan atau bahkan memikirkannya selama periode puasa dapat memicu otak untuk memberitahu perut untuk menghasilkan lebih banyak asam, yang menyebabkan mulas .

Sementara banyak ahli gizi mengklaim puasa intermiten adalah cara yang baik untuk menurunkan berat badan, beberapa ahli kesehatan percaya diet semacam itu tidak efektif untuk penurunan berat badan jangka panjang.

"Daya tariknya adalah [puasa] cepat, tetapi cepat kehilangan cairan, bukan penurunan berat badan yang besar," kata Madelyn Fernstrom, PhD, dari Pusat Manajemen Penurunan Berat Badan Universitas Pittsburgh. "Jika itu mudah, itu akan kembali dengan cepat - segera setelah kamu mulai makan dengan normal lagi."

"Pengalaman saya adalah bahwa cara makan [ini] tidak menghasilkan penurunan berat badan bahkan dalam jangka pendek," ahli diet dan penulis Diet Simple Katherine Tallmadge mengatakan kepada ABC News pada 2013.

Beberapa ahli kesehatan percaya puasa intermiten dapat menjauhkan orang dari rekomendasi makan sehat, seperti makan lima porsi buah dan sayuran sehari. Banyak rasa takut puasa juga dapat memicu gangguan makan atau pesta makan.

Dalam blog untuk The Huffington Post tahun lalu, ahli kebugaran dan nutrisi JJ Virgin menulis:
"Mentalitas 'apa pun yang berlangsung' yang diizinkan oleh beberapa ahli selama masa makan dapat menyebabkan seseorang untuk makan berlebihan, menciptakan rasa bersalah, rasa malu, dan masalah lain yang hanya menjadi lebih buruk dari waktu ke waktu. Untuk seseorang dengan gangguan makan emosional atau psikologis, puasa intermiten bisa menjadi nyaman kruk untuk memperkuat masalah ini. "

Sementara Dr. Mosely mengatakan tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa 5: 2 Fast Diet dikaitkan dengan gangguan makan, ia menekankan orang-orang yang memiliki gangguan makan tidak boleh terlibat dalam puasa intermiten.

Orang lain yang tidak boleh mengikuti diet ini termasuk orang yang kekurangan berat badan, individu di bawah usia 18 tahun, wanita hamil, orang dengan diabetes tipe 1 dan individu yang baru pulih dari operasi.

Bisakah kita memetik manfaat dari berpuasa tanpa berpuasa?

Sementara puasa intermiten mungkin memiliki risiko kesehatan, ahli gizi mengklaim itu bisa baik bagi kita jika individu berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum mengadopsi diet tersebut dan mematuhinya dengan benar.

Tetapi mungkinkah ada cara untuk memetik manfaat kesehatan potensial dari berpuasa tanpa benar-benar harus berpuasa? Dr. Longo percaya demikian.

Awal pekan ini, Dr. Longo dan rekan dari USC menerbitkan sebuah studi dalam jurnal Cell Metabolism mengungkapkan bagaimana diet fasting-mimicking (FMD) memicu regenerasi sel kekebalan dan memperpanjang umur tikus .

Terlebih lagi, pada pengujian diet pada manusia - yang mematuhinya hanya 5 hari sebulan selama 3 bulan - mereka menemukan itu mengurangi sejumlah faktor risiko yang terkait dengan penuaan, penyakit kardiovaskular (CVD), diabetes dan kanker.

FMD rendah protein, rendah lemak tidak sehat dan tinggi lemak sehat, menurut para peneliti. Ini merangsang penanda yang terkait dengan puasa, seperti kadar glukosa rendah dan tingkat badan keton yang tinggi, untuk meniru efek dari puasa yang berkepanjangan.

Dr. Longo dan rekan mengatakan diet mereka dapat meningkatkan regenerasi sel kekebalan dan umur panjang yang terkait dengan puasa tanpa perlu pembatasan makanan dan potensi efek samping yang menyertainya.

"Meskipun hasil klinis akan memerlukan konfirmasi dengan uji coba acak yang lebih besar," mereka menambahkan, "efek siklus FMD pada biomarker / faktor risiko penuaan, kanker, diabetes, dan CVD, ditambah dengan kepatuhan yang sangat tinggi terhadap diet dan keamanan, menunjukkan bahwa strategi diet periodik ini memiliki potensi tinggi untuk menjadi efektif dalam mempromosikan kesehatan manusia. "

Tim berharap bahwa dokter suatu hari nanti akan memiliki kemampuan untuk meresepkan diet ini kepada pasien. "Ini bisa dibilang non-kronis pertama yang secara klinis dan klinis terbukti anti-penuaan dan mempromosikan intervensi kesehatan terbukti bekerja dan menjadi sangat layak sebagai dokter atau intervensi yang diawasi dietitian," kata Dr Longo.

Mungkin beberapa saat sebelum FMD menerima persetujuan dari Food and Drug Administration (FDA) AS untuk penggunaan klinis. Pertama, tim perlu menerapkan diet melalui proses pengujian yang ketat.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang manfaat yang tepat dan risiko pose FMD, dan ini tampaknya menjadi kasus dengan diet puasa yang ada.Namun ada satu hal yang jelas; bicarakan dengan dokter Anda sebelum melakukan puasa.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Puasa: manfaat dan risiko kesehatan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel